#NoComplaintWeek Season 2 – Day 2

Dari pagi sampe sore belom ada hal yang bener2 bisa bikin mengeluh sih. Di jalanan berangkat ke kantor ya macet, tapi udah gak mau dipikirin, toh nggak mengubah apa-apa. Di kantor juga relatif lancar2 saja. Jadi berasa kurang tantangan :p

(bukannya maksudnya nantangin nasib sih, tapi latihan menahan keluhan itu kan butuh situasi yang biasanya layak dikeluhkan. Masak gw menciptakan masalah sendiri sih? :))

Di sore hari, lagi meeting malah ada tantangan, berupa brief dari client. Sepanjang karir gw sudah melihat ratusan, mungkin ribuan dokumen brief dari client. Nah, biasanya kalau ketemu brief yang bertele-tele dan bombastis, paling cepet mengeluh. Tadi aja di ujung bibir udah mau ngomong di tengah meeting sama temen sekantor “Duh, kata-katanya lebay amat neh”. Tapi nyadar lagi gak boleh mengeluh, jadinya ditahan sambil senyum2 aja. Toh udah bagus ada brief tertulis. Could be worse, bisa ga ada brief, atau bahkan gak ada job sama sekali.

Malem hari, akhirnya gw jebol juga. Sambil makan, asik ngobrol, lupa topiknya apa, tapi gw kelepasan “bete deh gw….” dan langsung nyadar udah ngeluh. Bener kan, gak ngeluh itu gak gampang, kalau sudah jadi insting otomatis.

Tapi kayak gw bilang, gak ada istilah “batal” di #NoComplaintWeek. Jadi tinggal lanjuuut aja!

Catatan nyempil:

Soal mengeluh dan mengubah keadaan.

Suka nggak suka, inisiatif ini pasti menimbulkan pertanyaan, “Apa definisi ‘mengeluh’?” Dan kisah-kisah dari temen2 juga bikin gw memikirkan definisi ini. Beberapa situasi yang dishare kemarin:

  • Guru menegur murid yang berusaha nyontek
  • Karyawan mengajukan complaint pada supplier
  • Pengguna handphone yang bermasalah komplain ke Customer Service.

Menurut gw? Semua situasi di atas bukan kategori “mengeluh” yang perlu di-rem.

Prinsip gw begini: Perilaku kita selama #NoComplaintWeek haruslah bisa diteruskan ke hari-hari yang lainnya. Artinya, jika suatu perilaku terasa aneh jika diterapkan terus menerus, ya artinya jangan dilakukan. Kalau sampai tidak mengeluh-nya terasa tidak wajar untuk dilakukan terus-menerus, ya artinya pasti ada yang keliru.

Tugas Guru adalah menjaga kualitas pendidikan, dan menyontek jelas merugikan, baik pada kualitas pendidikan maupun si murid itu sendiri. Maka sudah tugas Guru untuk menegur murid yang menyontek. Kalau karena “no complaint” rule seorang guru tidak menegur murid, ya aneh kaaan?

Karyawan complaint pada supplier? Ya harus dong. Karena profesionalitas, dan sang karyawan berkewajiban memastikan perusahaannya mendapatkan layanan yang baik. Sekali lagi, kalo “no complaint rule” ini berarti karyawan tidak memprotes kualitas jelek kepada si supplier terus2an, artinya ada yang salah dalam penerapannya. Hal yang sama untuk situasi pelanggan telekomunikasi yang hendak complaint kepada customer service. Kalo #NoComplaintWeek mau diterapkan seumur hidup, masak artinya kita tidak pernah mengeluh pada customer service? Aneh juga kan? 🙂

Jadi ada “akal sehat”/common sense yang harus diterapkan dalam membedakan keluhan yang negatif dan keluhan yang positif. #NoComplaintWeek bertujuan menahan kebiasaan mengeluh yang negatif – tidak pukul rata.

Ada kesimpulan yang bisa gw tarik mengenai “keluhan macam apa yang ditargetkan #NoComplaintWeek”

Menurut gw, keluhan yang harus kita belajar untuk menahannya adalah keluhan/ngomel/ngedumel yang tidak mengubah apa-apa.

Menegur murid, komplain pada supplier, komplain pada customer service adalah bentuk mengeluh yang disampaikan kepada pihak lain, untuk tujuan memperbaiki keadaan secara nyata.

Tetapi mengeluh pada diri sendiri/teman soal pekerjaan, kemacetan, tugas kuliah, kesialan2 kecil, dan hal-hal lain yang tidak mengubah apapun adalah sia-sia, menghabiskan tenaga, dan menyebarkan mood negatif ke diri sendiri dan orang lain.

Kebetulan hari ini di Twitter lagi ramai soal SBY membentuk Satgas Anti Pornografi, dan situasi ini memberikan batas yang tipis antara sekedar mengeluh tak berguna, dan mengeluh yang positif. Mengapa? Karena sebagian besar dari kita yang rakyat jelata tidak mempunyai akses langsung ke pemerintah dan wakil rakyat, dan ekspresi protes adalah satu-satunya yang bisa kita lakukan.

Mungkin begini kali ya: kalau kita hanya ngomel, ngedumel sendiri “Duuh, gak penting amat nih presiden, ngurusin selangkangan doang!”, mengeluh model begini gak mengubah apa2, dan termasuk mengeluh yang bisa ditahan dalam #NoComplaintWeek. Tetapi jika keluhan kita masukkan ke social media, disampaikan secara membangun/konstruktif (misalnya disertai anjuran: apakah tidak sebaiknya proritas pada korupsi?), ini termasuk aspirasi yang (moga2) tertangkap oleh media, pemerintah/wakil rakyat, dan sukur2 ditanggapi dengan baik.

Gitu aja sih menurut gw. Cara ngeceknya “Kalo gw mengeluh ini mengubah keadaan gak?” Kalo nggak, mending jangan dikeluhkan. Pilihannya adalah dinikmati/dicari sisi positifnya, atau segera mikirin caranya mengubah agar lebih baik.

Tambah jelas? Atau tambah bingung? 🙂

Jangan lupa share pengalamannya di hari kedua ini ya di bagian “leave a comment” 🙂

36 responses

  1. Kemarin pagi di #Day2, udah ada “musibah” di pagi hari. Pagi2 dah ujan, tp demi segudang beras (halah) tetaplah harus ke kantor. Dan dimulailah kesabaran menghadapi #NoComplaintWeek dimulai. Turun mikrolet 44, pas kaki nginjek aspal, ternyata oh ternyata bukan aspal yang diinjak tetapi adalah semen untuk nambal jalan. Mau marah tp inget lagi harus sabar. Jd akhirnya cuma senyum n negur si mas2 kontraktor, “lain kali kl nambal jalan dikasih tanda ya, n jgn ditambal pas hujan”. Dan untunglah sepatu yg jeblos ke kubangan semen adalah sepatu jalan (sepatu yg dipakai untuk akses rumah-kantor, kantor-rumah. sepatu cros2an ajah >.<)

    “Musibah” kedua terjadi akibat dampak “musibah” pertama. Krn sepatu jalan-nya masih basah (abis kerendem semen, tu sepatu ike cuci jd basah), maka terpaksa pulang pake sepatu kerja yg high heel. Nah, waktu nyetopin kopaja, belum juga kaki naik tu kopaja dah jalan aja, alhasil badan gue keseret (sungguh perjuangan nge-kopaja pk high heel). Untunglah nasib masih berpihak kepadaku. Mau ga komplen tp ga bisa donk dibiarin gitu aja. Akhirnya…take a deep breath…. kutegurlah kernet kopaja, “Mas2, lain kali kl penumpang belum naik jangan asal ngebut aja ya”. Dan komplen berhasil!!! Tu kernet yg biasanya suka ngedumel kl ditegur, malah bilang minta maaf. Mungkin terkadang cara kita melakukan komplen jg mempengaruhi feedback ya.

    “Musibah” berlanjut dengan tragedi senggolan motor. Jd saat lg bayar ongkos mikrolet n nunggu kembalian, tiba2 disenggol sm motor. Bete bgt, secara tu motor salah jalan, ngambil jalan pejalan kaki gitu lho. Wuihhhh… dah mau maki2 dan komplen sejadi2nya. Tapi sekali lagi…. take a deep breath… senyum dan menegur si pengendara motor dgn hati2. Efeknya, tu pengendara motor “sialan” turun dari motor dan minta maaf (jarang2 kan kyk gt, biasanya malah kaboor).

    Pelajaran #Day2 : menurutku sih complaint terkadang perlu, jika disampaikan untuk maksud benar dan dgn cara yg benar, yg semoga bisa menghasilkan feedback yg baik pula. Dan lagipula, complaint yg disampaikan dgn cara “manis” bikin efek yg bagus ke diri sendiri. Urat2 nadi ga jd tegang krn marah2 yg bs berdampak ke muka yg cepet tua….. whuehehehehehe.

    Sekian cerita saya. Memang agak telat untuk cerita ttg #Day2 maklum dunia kantor lg rada hectic seharian ini (ini bukan komplen, tapi bersyukur msh diberi kerja… (",)

  2. Aha! Hari kedua di #NoComplaintWeek, badai mulai agak kenceng buat gw. Pagi2 di jalanan ga begitu menantang, semua lancar2 aja. Sampe akhirnya gw mau meeting pas abis makan siang. Sebagai pengundang, gw dah hadir di ruang meeting 5 menit sebelumnya, dan seperti yg gw duga, kosong! Mulailah gw ambil phone extention list, buat nelponin peserta meeting.

    Gw telpon mulai dari orang2 yang “accept” meeting.

    Orang pertama
    Gw: mba Fit, ayo meeting mba..
    Fit: aku skip aja deh yah.. Masih banyak email yg belum dibaca..
    Gw: (dgn ngeden nahan napsu) mbaaa.. Ini kan buat ngurusin jualan mba juga.. Ayo dong meeting.. Aku tunggu yaaaa..

    Orang kedua
    Gw: Halo Sefi.. Mba Oen nya ada?
    Sefi: Ga ada mba..
    Gw: Kalo pak Catur?
    Sefi: Ga ada juga mba..
    Gw: Pada kemana ya?
    Sefi: Tadi sih bilangnya makan siang mba..
    Gw: Ooo.. Blm balik makan yaa.. (Sambil ngelirik jam dinding, udah jam 2) Mmmm.. Nanti kalo balik makan.. Tolong bilangin aja yaa.. Aku tunggu meeting yaa.. (Tutup telpon sambil lemes)

    Lanjut telpon orang yang “No Response”
    Gw: Eh Gia ada di kantor toh… Ikut meeting ya Gi..
    Gia: eh iya ya.. Ada meeting ya Sar..
    Gw: iya Gi.. Lo ga response sih.. Tapi kebetulan lo ada.. Jadi ikut aja yuk.. Cuman sebentar paling juga..
    Gia: Ok deh.. Gw turun yaa..
    Gw: Ok.. Gw tunggu yaa.. (Tutup telpon sambil ngehela napas panjang, sambil mikir, ga kemana2 tapi kok ya “No Response”, kejam dunia..)

    Itu gw cuman critain setengah dari perjuangan manggil2 orang buat meeting. Kalo smua gw critain, bisa pada kesian ma gw nanti dan wondering, gw kerja di kelurahan manaaa gitu.. Kikikikik..

    Tapi meeting berjalan lancar dan berjalan damai ^^

    Yang ga kalah sesuatu adalah manakala bbm ke “seseorang” yg diarep2 bakal bales, ternyata ga bales2. Baru kali ini gw ga ngerti cowok tu maunya apa sih? Perasaan gw, ada aja salahnya. Tadi sempet gusar sih.. Tapi gw berusaha cuek dan positif thinking kalo dia sibuk, klise memang sih.. Tapi ga ada value added-nya juga dipikirin. Toh jodoh ga kemana.. #lohkokjodohjadinya :p

    Itu dia crita hari kedua gw.. Jadi ga sabar mau crita #NoComplaintWeek hari ketiga! ^^

  3. Semalam gw tidur cukup larut karena harus menyelesaikan beberapa pekerjaan kantor, namun pagi ini gw justru bangun terlalu pagi, entah karena termotivasi #NoComplaintWeek atau karena apa gw juga ga paham.

    Mata masih sepet banget tapi gw putuskan utk bangun dari kasur dan nyalain lampu kamar. Tangan refleks nyari bible, yap gw selalu mengawali hari dengan doa dan baca bible, agar lebih siap menjalani hari 😀

    Sebenarnya masih ‎​ngantuk bgt, akhirnya gw putuskan utk menunda baca bible, nanti aja setelah mandi agar lebih fokus, lantas, kemudian gw tekan tombol power di remote tivi dan nyari channel berita. Sepertinya lagi happening berita kecelakaan mobil ya, ada truck masuk jurang, seorang model kebakar di dalam mobil sendiri, akhirnya tivi gw matiin dan nyariin BB cek bbm twitter, sms, telpon masuk dan email, ternyata ga ada yang penting² bgt.

    Gw putuskan untuk segera mandi, yang ada dipikiran gw saat itu pukul 07.30 gw harus sudah didepan komputer kantor.
    Benar saja, jam 07.30wib gw sudah dikantor,
    Seperti biasa sambil menunggu komputer nyala gw asik dengan twitter, salah satu following gw tweet ayat alkitab, spontan gw mikir mencoba mengingat, tadi pagi saat teduh gw ayatnya dari mana ya? Dan astaga! Gw lupa saat teduh! Saking buru2 dan semangat berlebihan gw sampe lupa sesuatu yang lebih penting, akhirnya gw mencoba mengingat suatu ayat, yang terlintas dikepala gw saat itu adalah ‘Diberkatilah orang yang mengandalkan Tuhan, yang menaruh harapannya pada Tuhan’ akhirnya gw sempatin untuk doa sejenak dan menjadikan ayat tadi sebagai pedoman menjalani hari ini ^^

    OB mungkin sedikit heran krn sepagi itu gw sudah sibuk scan beberapa dokumen, yap pagi ini gw harus mengirim beberapa email penting sebelum meeting jam 9 pagi.
    Sebenarnya gw kurang bergairah menghadiri meeting kali ini, krn load traffic pekerjaan gw saat ini sedang tinggi bgt, dan otomatis sedikit terganggu dgn mengikuti meeting, tapi hari ini gw belajar utk fokus ketika mengerjakan tiap hal, akhirnya gw pun ikut meeting 🙂

    Sejauh ini belum ada hal2 yg membuat gw mengeluh, walau dari pagi listrik bolak-balik padam dan nyala sudah 4x, tapi gw biasa aja, ga perlu mengeluarkan energi tambahan untuk sekedar mengumpat PLN seperti yg kadang suka gw lakuin.

    14:30 wib, gw sedang serius ngetik sesuatu di excel, dan ternyata listrik padam (lagi) dan gw belum sempat save! (Oh ya, komputer gw ga punya UPS) artinya sia2 sudah apa yg dari tadi gw kerjakan! Semenit, dua menit sampai lima menit listrik belum nyala juga, biasanya begitu listrik PLN padam, ga sampai 30 detik genset udah nyala, ternyata genset kantor rusak krn kecapean dari pagi hidup mati mulu.

    Sempet panik juga sebenarnya, listrik padam berarti kerjaan gw akan tertunda, tapi akhirnya gw memilih utk enjoy dan gak mengumpat PLN.
    20 menit pertama gw asik melototin layar BB gw, scrolling timeline twitter, sampe akhirnya gw mikir, kenapa nggak gw manfaatin momen kayak untuk bersosialisasi dengan karyawan dari divisi lain, selama ini karna kesibukan masing-masing kita cuma say hello doang ketika berpapasan waktu mau ambil minum ke pantry, atau papasan ketika mau ke toilet.

    Dan akhirnya gw samperin orang2 ke ruangan lain, perasaan senasib sepenanggungan kepanasan krn AC yang mati, dan kerjaan yang kepending menjadi awal pembicaraan, seru banget ini pikir gw dalam hati, sering gw tenggelam dengan kesibukan dan kenikmatan gw didunia maya, waktu istirahat justru gw manfaatin dengan melototin twitter dan bbm, ternyata insiden listrik padam hari ini berhasil menegur gw untuk lebih peduli dengan orang lain dan sekitar, oh ya gensetnya rusak selama 1.5 jam!

    Oke, kerjaan gw kepending selama 1.5 jam hari ini, tapi selama 1.5 jam juga gw belajar sesuatu hal yang baru hari ini ^^

    Ah second day #NoComplaintWeek bisa gw jalani dengan cukup baik ( `-´ )9

    Day two, challenge accepted.. ^^

  4. Hari ke-2 berjalan sangat menyenangkan.. Dari pagi sampe sore lancaaar banget.. Bisa ngebagi makan siang aku karena ternyata dapet makn siang gratis, trus mau meeting sama klien eh ada tebengan dari temen lama (selamet deh ongkos taxi ku), trus materi yg dikasih klien untuk di share ke media ga banyak dan ga ngebingungin. Dapet brief baru pulak. Wah hari ini menyenangkan sekaliii.. Yaaah ada sih insiden kecil pas malem2 mau pulang kantor. Kesel sampe ngeluh ke pacar (maaf yah car).. Hehehe…
    Termyata memang semakin hari semakin mudah ngejalaninnya. Setiap hari berkeluh kesah tentang semua hal sampe kalo dihitung2, banyakan ngeluh dari pada bersyukur. Akhirnya sekarang lagi punya target pribadi, untuk lebih banyakin bersyukur dan mengurangi mengeluh dan complaint tentang ini itu..
    Oh yah, sekarang aku mulai menulis lagi loooh… Gara2 #NoComplaintWeek ini. Menulis di buku jadi itung2 melatih tulisan tangan biar semakin rapi dan ngegerakin otot tangan. Tuuuh banyak manfaatnya kan. Bersyukur, karena menahan untuk complaint jadi punya hobby baru.. 🙂

  5. #nocomplainweek 2nd day… yeayyyy

    baru mulai nih dari kemarin jadi masih sedikit2 kecolongan ngedumel, tp hari ini lebih baik dari kemarin hehehshsh

    Pagi hari dimulai dengan ngantor ditemani ujan sepanjang perjalanan + bis yang bocor, untungnya bukan di atas kepala gw bocornya…. hehheehd bersyukur aja deh…

    sampe kantor sdkt ngomel sm bawahan yg kerjaannya gk beres kemarin, sehingga kemarin malam gw di complain sm customer, tp langsung menyadari gak seharusnya gw ngomel, klo masih bisa diomongin.

    Tantangan ke 2 datang disaat makan siang, dimana gw mesen makanan sm tmn gw untuk dibeliin, perasaan sih udah jelas banget ngomongnya mau pesen makanan apa dan gak pake apa, eh pas datang ttp aja gak sesuai sm keinginan…. tapi again berusaha untuk terima, bahkan berterima kasih karena udah mau dititipin beli dan toh pas dimakan rasanha enyaaakk juga hhehehe… thanks to aline my frend 🙂

    pulang kantor naik bis dimana udah penuh sesak + berdiri + maceettt pula karna ada suporter persija yang halangin jalanan… lumayan berdiri dari sudirman – tangerang aja.. tapi selama perjalanan kembali diingatkan untuk bersyukur, karena masih ada bis, masih ada tenaga bjat berdiri, masih selamat dari krumunan supporter and yaitu melihat pengamen yang ngamen di bis bawa2 anak dimana mereka masih mencari uang pada jam2 tersebut, sementara gw udah dalam perjalanan mau pulang untuk ketemu anak 🙂

    mengenai tulisan omnhenry di atas aku setuju banget. bener banget klo kita complain untuk sesuatu hal yang bisa membawa hasil/perubahan lebih baik, itu diperlukan.. tapi klo cuma mengeljh karena hal kecil ataupun rutinitas yang udah biasa kita jalanin mah mending gak usah dikeluhin.. daripada cuma nambahin kerutan di wajah, mending dibawa senyum aja….

    hehehhehe semoga bisa lanjutt sampe hari ke 7 ya.. tja yu bjat semua

  6. Hari ke 2 jalanan macet udah bisa bikin gue ga ngeluh tp justru yg berhasil bikin gue jebol adalah football manager -_-” untungnya gue sadar ini cuman game, ngapain dibikin bete tingkat dewa :)) btw semakin nahan untuk ga ngeluh hal positif yg gue dapet semakin banyak 🙂 hidup rasanya lebih enteng

  7. Catatan newbie day 2:
    am getting used to it 😀 dan kalo baca2 komen temen2 yang lain kayaknya emang kalo niat pasti ada jalan dan dimudahkan 🙂
    contohnya, hari ini mesti berangkat jam 6 krn ada meeting jam 7, dr bangun tidur udah niat semangat, dan ternyata pas nyampe kantor 10 menit kemudian pas ujan mulai turun *dan deres pulak*, if only i complained and went a little bit late, that wouldn’t be the case :D. Satu2nya ujian tadi pas pulang kantor, krn lagi pengen jalan (kantor-kos cuma 20 menit juga sih on foot :p) ngeiat rombongan pemuda tanggung the jak maia kebut2an tanpa pake helm, melanggar lampu merah dan bikin ribut plus ganggu lalin di sekitar tugu tani, padahal disitu ada polisi loh, spontan ngumpat “that is stupid!”, tp kalo dipikir2…mereka pantes juga sik dibilang begitu :p jadi ga nyesel2 amat :))))

    soooo day 2 down, 5 more to go!!!! tetap semangat semuaaaa 😀 tetap semangat juga buat oom piring for spreading positivity *berasa lagunya suede…eh salah yak? :p*

  8. Pagi ini udah dimulai dengan berangkat kerja di’temenin’ ujan+ bus yg bocor, tp berusaha gk mengeluh krn untung bocornya gk pas di atas kepala gw,

    Tantangan yg kedua adalah pas lunch time, dimana gw nitip beliin maksi sm tmn gw (krn gw lg training) and sebegitu jelasnya gw tlfn dia untuk inform apa yg gw mau, ternyata pas makanannya dtg ttp gk sesuai sm apa yg gw pengen, tp inget lg klo masih syukur dia mau dititipin beliin, dan akhirnya gw bs maksi. Toh ternyata rasa makanannya ttp enak kok.. Hheheheh inget lg no complain, gk jd ngedumel dah 😀

    Terus pas plg kerja, bis penuh, macet dan gw hrs berdiri dr sudirman – tangerang.. Pfffiuhh dimana kakii udahhh pegell bgt, dan jalanan macet krn ada supporter persija. Tp kembali gw mensyukuri, setidaknya gw masih bs pulang, ada bis dan nyampe dengan selamat di rumah dan bs ketemu sm anak gw.. Hehhehehe

    Segitu aja sharing nya, semoga bisa bertahan smp hari ke 7

    Btw gw setuju sm apa yg ditulis om henry di atas, kita emang harus bisa membedakan mana yg mengeluh bukan untuk kebaika, mana yang memang perlu dikeluhkan untuk kebaikan. 🙂

    Sekian.. Besok post it lg ah…

  9. Hari kedua godaan langsung datang jam 00.00 lewat sekian berupa pemadaman listrik. Yang namanya lagi tidur mendadak kebangun karena kaget, pastinya cranky banget, dan kata2 umpatan udah siap lompat dari ujung lidah, untung nyadar di detik2 terakhir, ga jadi batal deh 😀

    Selanjutnya relatif lancar, soalnya hari ini lagi ikut seminar di luar kantor (yg biasanya jadi sumber utama timbulnya keluhan). Cuma pembicara yang terakhir agak bikin ngantuk plus udah sore pula, jadi udah susah konsen. Hampir aja ngeluh ngantuk ke temen di sebelah, tapi ga jadi, apalagi liat di meja udah disediain permen jahe. Gw kunyah aja banyak2 biar ga ngantuk. Kalo dipikir-pikir berapa banyak ya waktu yg udah gw abisin buat ngeluhin dosen yang bikin ngantuk selama gw kuliah dulu? Bener2 buang waktu deh mengeluh itu hehe…

    lanjuuttt ke hari ketigaa…

  10. #NoComplaintWeek Day2

    Selasa, 13 Maret 2012

    Yak hari kedua, baru tidur jam 1 setelah latihan jujitsu, kemudian harus bangun jam 5 buat persiapan ke kantor imigrasi bikin paspor, lelah dan mencoba gak ngeluh… Ujian pertama berawal dari mau berangkat ke kantor imigrasi jam 7. Pas mau keluar, hujan besar, pake payung pun pasti kebasahan. Biasanya ini waktunya untuk marah2, tapi mulailah berpikir bahwa hujan adalah berkah (smile).

    Di kantor imigrasi, ngantri lama, tapi gak kerasa karena ngobrol ama cewek *skip bagian ini ya* dan ketika pulang paling parah adalah cuaca panas sepanas-panasnya, dan masih berpikir untung sih gak tinggal di arab (smile)

    Tapi menjalani #nocomplaintweek itu jadi teringat dengan ibadah dalam Islam, yaitu puasa. Puasa menahan amarah, nafsu dan melakukan pengendalian diri. #nocomplaintweek pada dasarnya sama, dimana kita bisa mengendalikan diri dan berbuah ketenangan hati. Bagi orang yang belum pernah tau rasanya puasa, buat saya sama dengan #nocomplaintweek tapi masih bisa makan-minum.

    Oke Hari kedua terlewati dengan baik mari kita lihat di hari ketiga

    blog: http://ajiwar.tumblr.com/post/19232990412/nocomplaintweek-day2

    Aji Pribada Priatnakusumah

    http://twitter.com/@ajiwar

  11. Day 2!
    Dapet pertanyaan sekaligus pencerahannya 😀
    Seharian ini agak bingung, Om, kalo curhat masuknya ngeluh gak ya? Iya sih curhat masalah ecek-ecek tapi jadi lebih lega aja kan ya kalo curhat? Takutnya dipendem terus bikin bete.. Nah tapi tadi sore ada teman yang aku ajak ikutan #NoComplaintWeek terus dia nanya hal yang sama, ‘Ngapain? Bukannya bikin masalah kependem ya?’ Terus aku dapet pencerahan, Om!
    Aku tiba-tiba keinget sebuah episode How I Met Your Mother, yang intinya sih ada tiga cara untuk mengatasi sesuatu,yang pertama hajar aja, marah, keluarin semuanya blak-blakan. Yang kedua adalah dengan pendem masalah itu biar cepet beres dan ga ngelukain orang lain, tapi ini malah bikin luka ke diri sendiri.. Cara ketiga, cara yang Ted temukan di akhir episode: ikhlaskan.
    Aku tau kok ikhlas itu ilmu terberat, untuk bisa sepenuhnya ikhlas itu emang susah banget kalo gak gak mungkin. Tapi bukan kah itu tujuan #NoComplaintWeek ya? Bukan kah itu tujuan aku hidup? Belajar merelakan, tidak menyakiti tapi juga tidak merasa tersakiti.
    Akhirnya aku selama perjalanan pulang duduk di sebelah supir angkot, hanya bisa senyum-senyum mengingat hari ini dan semua keluhan yang berhasil aku tahan, semua keluhan yang gagal aku tahan tapi langsung aku sadari dan sesali, dan semua keluhan yang tidak tersadari tapi diingatkan oleh teman-teman yang tau koaranku tentang #NoComplaintWeek. Dan aku mikir, kalo aku bisa mulai lebih ikhlas dan melupakan hal-hal kecil yang biasa mengganggu mood, hidup memang lebih ringan. Ternyata biasanya aku sering sekali mengeluh ya? Makasih Om #NoComplaintWeek-nya!
    Oh balik ke pertanyaan pertama. Curhat boleh kok, semua orang punya limitasi kesabaran dalam memendam sesuatu kan? Tapi kayanya aku udah tau mana yang perlu dan gak perlu dicurhatin.
    Cheers!

  12. Di hari ke-2 #NoComplaintWeek ini cobaan-nya lumayan lebih berat dari hari pertama. Sebenarnya dari pagi sampe pulang kantor gak ada keluhan yg terlalu berarti sih… Tapi godaan buat ngeluh justru datang pas udah di rumah karena hp gue dibuat mainan trus dilempar ke kolam ikan depan rumah dan sempet mbentur ke tembok kolamnya sama ponakan yg masih 1,5tahun. Yaudah lah ya, mau ngeluh juga gak akan bikin keadaan membaik juga :).
    Mudah-mudahan bisa tetap semangat sampe hari ketujuh! 😀

  13. Hari ini dimulai dengan komputer yang emang udah beberapa hari berbayang…karena lama2 pusing, walaupun jauh ke telpon, tapi nelpon orang IT, dan dia datang. Ketika diperiksa, dia bilang, “Miss, saya update ya antivirusnya.. blablabla…” (cuma kedengeran itu doank, soalnya dia ngomongnya ke layar monitor).. Senang… ternyata nggak complain, bisa dapet berkah tambahan loh.

    Seharian bantuin anak-anak kelas EL 1 saya buat project (mereka harus merancang suatu alat yang bisa membersihkan dunia), ada satu kelompok yang tidak tau berbuat apa karena ‘otak’ kelompok itu ga masuk hari ini. Akhirnya saya ikutan turun tangan ‘mengorek’ ide dari kepala mereka. Muter2 ke semua kelompok dan bikin lubang supaya mereka bisa masukkin botol untuk kaki robot dll. Ketika saya urut2 dada bantuin kelompok2 itu, ada satu kelompok yang manage membuat projectnya bener2 tanpa bantuan saya dan partner saya.

    Diujung jam kerja yang berakhir 3.20 p.m., ternyata checking-an segunung… :’)
    Well, salah sendiri, dari kemaren nggak dikerjain. So no complain can come from my mouth. Kerjain sebanyak munkin checking-an dan sekarang stop untuk laporan ke kakak piring. Abis ini mau masukkin nilai ke system dan bikin portfolio tag. No problem, I will not complain. Day 2… Good job for me! 😀

  14. punya mahasiswa yg banyak bisa jd lahan utk memanen senyum atau malah memanen keluhan. seperti pagi ini, ketika saya memberlakukan aturan lewat 1 menit dr batas waktu keterlambatan tidak boleh masuk.akibatnya ada 4org mhs yg ga bs masuk dan merengek2. tapi sy belajar tega.yg sudah dtg lebih awal juga perlu dihormati.setelah kelas selesai, yg terlambat hari ini msh mengejar2 saya dan merengek minta diberikan dispensasi karena rumahnya jauh. setelah sy berikan penjelasan panjang lebar,ia.masih tetap merengek.akhirnya saya memasang headset dan memutar lagu di hp dan memberikan senyum termanis saya setiap ia mulai merengek..and it works..dia akhirnya nyerah dan saya ga marah2

  15. surprisingly, not a single complaint said today
    everything went smooth and it’s really hard to find something to complaint about.
    semoga bertahan sampe seminggu! ╭( ‘̀⌣’́ )งː̖́

  16. cobaan pagi ini…

    di busway..ada cewe yg gedenya sama kaya gw berdirinya nempel di tiang yg pas di tengah2 sambil BBM-an…yg ada gw jd ga bisa pegangan di kiri atau kanannya..karena tu busway penuh pisan gw paksain bergelantung di kanannya…sedikit agak belakang (or di punggungnya) soalnya ga muat sepenuh badan..trus ga lama dia bilang : mbak, tas nya ganggu..saat itu dah sebel bgt rasanya…tp berusaha sabar sambil nyengir bilang : coba mbaknya sedikit ke kiri atau ke kanan, mbak..soalnya mbak di tengah jadi saya ga bisa masuk…tp dia ga dengerin gt…cuek…masih dengan posisi yg sama dan masih asik dgn BBM-nya..karena ga ada tanda2nya tu orang peduli sama omongan gw ya udah gw beranjak aja ke kirinya…masih ga muat sih..masih tetep rada di punggungnya…cuma untungnya orang yg di belakang gw rada kecil-kecil jadi sedikit lebih muat deh…wlu jadinya gw tetep aja ga nyaman..pegangan tp ga pas di samping tp tangan harus menjulur jauh ke samping depan..gw tetep bertahan…cewe yg duduk di depannya kayanya sih ngerti masalah gw jadi dia menatap gw dgn sedikit tatapan kasihan ke gw…dan gw cuma nyengir dan bilang : ga muat..hehehe…ya udah deh..

    Semoga sore sampe malem tetep sukses ga ngeluh 🙂

    lanjutt..tetep bertahan dengan NoComplaintWeek 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s