#NoComplaintWeek Season 2 – Day 3

Hari ketiga!

Gimana buat temen2 yang newbie? Tambah berat atau malah mulai merasa ‘biasa’?

Pagi2, gw udah bela2in berangkat telat ke kantor untuk bayar2an tagihan2 apartemen dulu. Pas sampe di kantor management, ternyata masih tutup. Ngomel udah di ujung lidah, tapi ya sudahlah, gigit bibir aja. Toh gak achieve apa-apa. Dan ini bukan masalah besar, masih bisa bayar lain waktu.

Selebihnya, sampe sore gak ada apa-apa sih. Palingan lagi kerja tiba2 ada aroma Indomie goreng menyerbu masuk, padahal lagi saat-saat “laper cantik”. Ya udaaah, gak apa-apaaa…..

Malem hari, kena macet juara di Kuningan. Biasanya sih udah berkeluh kesah. Padahal nyetir sendiri juga nggak. Jadi mencoba mengalihkan perhatian dengan Twitter dan blogging. Dan dengan gak mengeluh, ngejalanin macet gak perlu dengan panas hati.

Catatan Nyempil:

Tentang ‘Melihat ke Bawah’, dan Javanese Happiness

Gw perhatiin dari cerita2 yang masuk, strategi paling jamak untuk menahan keluhan adalah dengan ‘melihat ke bawah’. Kalo pegel di berdiri bus, cukup mikir “masih bersyukur bisa naik bus, daripada gak bisa pulang”. Kalo pekerjaan lagi nyebelin, “Bersyukur masih ada pekerjaan, daripada nganggur”. Kalo makanan gak enak, “Bersyukur masih ada makanan, daripada gak punya uang untuk makan”. Dst.

Gw jadi inget becandaan lama. Orang Jawa itu katanya orang paling berbahagia, karena selalu ngomong “masih untung nggak ______ (masukkan situasi yang lebih jelek di sini)”. Kalo patah tangan, masih untung gak patah kaki. Kalo patah kaki, masih untung gak patah leher, dst. Walaupun ini cuma becandaan, tetapi ada benernya juga. Dan ini mungkin strategi yang diterapkan banyak temen2 yang ikutan #NoComplaintWeek. Ketika menjalani keapesan, kita memaksa diri untuk memikirkan skenario lain yang biasanya gak pernah dipikirin, yaitu skenario “things could be worse”/keadaan bisa lebih jelek. Memikirkan skenario ini memang butuh upaya, karena by default kayaknya emang gak suka mikirin skenario yang lebih jelek dari sekarang. Bahkan seringan terobsesi dengan yang lebih baik.

Strategi memikirkan skenario “lebih apes” ini mirip, tapi tidak sama, dengan membandingkan dengan orang lain yang lebih susah. Kalo yang kedua adalah strategi “look down” (bukan merendahkan ya) ke mereka yang lebih kurang beruntung. Misalnya, “Yah, saya sakit Demam Berdarah. Orang lain ada yang harus cuci darah segala….” “Yah saya naik motor kehujanan, yang gak punya kendaraan malah susah nyari kendaraan umum”. Dalam hal ini kita menempatkan diri kita dalam perspektif lain, bahwa dalam kesialan kita, dibandingkan relatif dengan orang lain, kita masih lebih beruntung. Inilah yang sering dinasihatkan orang tua: sekali-kali jangan hanya melihat ke atas (ke mereka yang lebih beruntung), tapi lihat juga ke bawah (ke mereka yang kurang beruntung), sehingga bisa bersyukur. Dan terhindar dari cedera leher.

Maybe, the Javanese are indeed the happiest people in the world πŸ™‚

Ayo, tetep sharing ceritanya di ‘leave a reply’. Jangan males! πŸ˜€

48 responses

  1. Om, baru bisa mampir hari ini, inipun karena dirumah lagi rehat aja, badan agak pegel n baru kerasa pagi hari setelah kejadian kemarin hehe.
    Hari ketiga ikutan #NoComplaintWeek, karena kecerobohan gw sendiri sebenarnya, gw ditabrak motor. Alhamdulillah gak apa2, tapi gw yang biasanya temperamental hari itu malah ngerasa biasa kaya gak terjadi apa2, dan lebih bersyukur karena baju gw gak kotor hahaha dan gw sehat wal afiat.
    Hais ketabrak gw langsung berdiri, liat ekspresi bapaknya yang shock dan melotot, trus lari naik bus 213 gitu aja.
    Dan selama perjalan bahkan sampai kantor cuma bisa senyam-senyum mikirin ketololan diri sendiri, dan heran juga gw bisa sabar ngadepin kaya gitu, padahal temen kantor bilang gw harusnya tuntut ganti rugi atau apalah.
    Apa karena gw ngerasa udah salah, jalan tanpa liat kanan-kiri ya om?
    Ha3, btw bisa di baca legkap di sini
    http://dymasgalih.wordpress.com/wp-admin/post.php?post=755&action=edit&message=6&postpost=v2

  2. Om piriiing.. akhirnya ada juga cerita yg mau gue sharing di sini. Di day 3 #NoComplaintWeek dari pagi sampe sore alhamdulillah lancar ga ada tantangan yg membuat gue bernafsu mengeluarkan kata-kata keluhan. Tapi, pas melemnya gue pergi ke warnet utk daftar via online lowongan di pertamina. Untuk mengakses situs itu ternyata cukup menggoyahkan nafsu utk berkeluh kesah. Karena banyak banget data yang harus di isi dan sekalinya kita selesai melengkapi masing-masing data, selalu muncul kata ini “BAD REQUEST” berkali-kali-kali-kali-kali. Jadi intinya situs pertamina itu aksesnya bikin geregetan. hehehe. Sampe akhirnya, ini kayanya sih yaa.. gue ngeluh juga karena situs nya itu error terus. Dua jam di warnet, berusaha utk melengkapi data karena semangat untuk bisa ikutan rekuitmen di pertamina tapi hasilnya Nihil. Dengan komputer warnet akhirnya di restart dan gue gatau lagi masalah data gue udah ke save dengan baik atau belum. dan yaudah, gue pulang.

  3. so far, intinya inget lagi ikutan “No Complaint Week”
    kalo lgi mw ngerjain sesuatu yang berat, trus inget itu, ngeluhnya juga batal.
    sebelum ngerjain sesuatu (yang biasanya aku pikir melelahkan), aku cukup bilang “ini menyenangkan, kok”
    and everything’s gonna be so much fun
    =)

  4. Hari #3 #NoComplainWeek justru dimulai dengan tweet keluhan tentang kerjaan,
    karena besok siangnya manajer gw ada presentasi mendadak ke HO di Jakarta, malemnya kita ngelembur sampe jam 2 pagi.
    *gw doank si sebenernya, beliaunya cabut jam 11 malem kok, hehehhe …*

    dan karena terakhir kali kerja sampe dinihari adalah 4 taon yg lalu,
    dan gw jg kebeneran tipikal orang yg di keseharian jarang komplain *so far i just makin fun out of my troubles* malem itu kebablasan jari jemari yang kreatif ngetik sedemikian rupa. πŸ™‚
    untungnya ada temen “polisi twitter” yg trus ngemensyen ngingetin, dia tau niat gw ini karna di status bbm pun gw pasang #NoComplaintWeek hehehehhe ..

    gw setuju campaign positive act macem ini oom piring, membentuk jadi pribadi yang lebih baik.
    udah berhasil ngilangin latah ngomonng “anjrit” dkk, semoga bisa kasih pengaruh positif juga dari latihan #NoComplaintWeek ini jadi #LessComplaintLife πŸ™‚

    XO,
    @baypraz

  5. Nocomplaintweek hari ke 3,hari kedua saya.Rasanya hari ini lbh mudah dan hati jdjauh lebih plong ya..ditambah (mungkin) karena hari ini saya ga ada jadwal mengajar jd agak sedikit terhiindar dari faktor pemicu utama keluhan sekaligus kebahagiaan saya,yaitu mhsw saya.:-D
    Ujian baru dimulai siang hari saat sy berkunjung ke rmh seorang teman akrab yg baru menikah. Mukanya berseri2 sekali. Ketika ia menceritakan betapa menyenangkannya menikah sy membatin; “giliran sy kapan ya?”. Rasa iri tiba2 muncul dan hasrat ingin mengeluh sudah diujung lidah sampai saya ingat bahwa Pagi ini saat saya sarapan bareng teman di warung langganan dkt rumahnya sy berjumpa dgn anak bungsu dr pemilik warung yg sedang merajuk karena tidak dibelikan kripik kentang pabrikan ukuran besar utk dibawa ke sekolah. Akhirnya tanpa diminta,si pemilik warung bercerita ttg susahnya ia menahan emosi saat menghadapi anaknya. Saya jd berpikir,Mungkin Tuhan tahu saya bakal mengeluh ttg jodoh hari ini,maka ia berikan fragmen cerita pemilik warung yg pusing menghadapi anaknya sebelum saya ketemu dgn teman sy yg baru nikah itu agar saya tidak buru2 sedih dan ngeluh kenapa saya belum menikah sementara tmn saya sudah karena orang yg sdh menikahpun tidak melulu merasakan hal2 yg menyenangkan seperti yg saya pikirkan. ngomong2 soal kebijaksanaan ala jawa, saya seringkali “diingatkan” oleh istilah sawang sinawang yg kurang lebih artinya saling melihat. yaaa seperti peribahasa rumput tetangga lebih hijau. sama seperti pengalaman sy hari ini,sy melihat betapa menyenangkannya bisa menikah padahal org lain yg sudah menikah (kadang) bilang, betapa menyenangkan jika masih sendiri. well,melihat dengan perspektif yg berbeda tyt cukup ampuh untuk nocomplaint week hari ini ^_^

  6. Dulu sewaktu masih jadi mahasiswi kos2an di yogya, hidup hanya mengandalkan kiriman bulanan plus honor jadi guru kursus free lance. Makan cuma lauk tempe atau telor, and not complaining. Sekarang, melihat sajian di meja makan yg 4sehat 5sempurna masih bisa menolak hanya karena tak sesuai selera. Aahh, manjanya saya sekarang yaa?
    Untunglah suami masih suka mengingatkan, betapa “sengsaranya” hidup kita dulu. Barulaah saya sadar betapa bersyukurnya kita sekarang. Untuk bisa menikmati rasa syukur itu, terkadang kita memang harus melalui yg tidak enak dulu, tidak punya dulu, minus dulu. So, be grateful.

  7. Sebenarnya udah mau ikutan #NoComplaintWeek dari kemaren, tapi berhubung modem yang baru di isi ketinggalan di rumah dan saya ada di kosan, jadilah ngga dapet akses internet. Udah mau mengeluh, tapi saya ingat tujuan mengisi modem pulsa adalah biar bisa ikutan #NoComplaintWeek, jadinya hanya tersenyum kecil aja kalau diingat-ingat lagi. Dan saya lebih ikhlas πŸ™‚ . Kejadian tadi pagi yang sempat bikin mood drop adalah kenyataan bahwa dosen meminta judul skripsi di ubah, muka udah mulai kecut dan pengen mengumpat dalam hati tapi urung saya lakukan. Tetap mencoba tersenyum depan dosen dan mendengarkan arahannya. Ternyata dosen tidak hanya merubah judul tapi dia juga kasih solusi dengan buatin saya judul baru. Ah.. Indahnya hidup tanpa mengeluh :). setelah kejadian di kampus ngga ada lagi hal yang terlalu buat kepikiran, sampai akhirnya barusan pas makan malem sendirian di warung nasi goreng saya merasa selangkangan agak terasa sejuk dari biasanya, selesai makan saya cek, dan benar saja ternyata resleting lupa ngga di tutup. Hoalaaah… pantes mbak-mbak tadi senyum- senyum. Mulut udah mau bilang “kampr…” tapi saya tahan, dan saya tersenyum karena teringat No Complaint Week. Dalam hati cuma bilang “ah, mungkin itu rezeki mbaknya….” :). Cobalah selalu tersenyum dalam menghadapi apapun, paling engga itu akan berdampak positif pada mood kita dan orang sekitar.

  8. Laporan hari ke-3! Agak telat nih sharenya. Hari ini masih sama seperti hari2 kemaerin. Cukup smooth dan tetep, keluhan muncul di malam hari. Seperti sekarang ini nih, masih macet padahal udah jam segini. Tapi tetep, hilang dengan “masih untung macetnya di dalem taxi. Kalo di bis pasti panas…”. Oh iya,hari ini ada cerita cukup menarik. Karena ikutan #NoComplaintWeek ini, aku jadi berkomunikasi lagi sama papa setelah berbulan2 freeze. Ceritanya cukup panjang tapi intinya, setelah ikutan challenge ini, aku jadi berpikir bahwa mungkin selama ini aku yang terlalu banyak menuntut keadaan menjadi sempurna sesuai mau aku. Jadilah aaku mulai belajar untuk menerima keadaan… Heu..drama banget yaah..
    Terima kasih yah Bang Henry… πŸ™‚

  9. Di hari ke-3 #NoComplaintWeek gw ngerasa gagal. Kayaknya kontrolnya menurun. Satu hal yg gw pelajari hari ini adalah hindari aura2 negatif, walaupun keliatannya ga berhubungan langsung sama komplen.
    Seharian tadi gw adanya galau dan kepo. Gw pikir tadinya galau sama kepo ga akan berujung sama komplen. Ternyata gw salah. Kata “setan” terucap juga akhirnya pas sore2 di kantor. Sedih. Pokoknya today, I feel like a looser deh.. #lebay. Dan gw mau buat janji Pramuka, besok ga mau galau dan kepo berkepanjangan ^^
    Mudah2an besok gw bisa crita yg lebih inspiring yaaaa.. β•­( ‘Μ€βŒ£’́ )งː̖́

  10. Lapor! Mulai #nocomplaintweek semenjak hari Senin. πŸ˜€

    Sebenernya kl boleh jujur, dan bukannya nyombong, di aktifitas harian gw udah jarang keluar kalimat komplain. Palingan ambil nafas panjang, or ill just making fun of it. #meskipun kata orang tetep keliyatan spanneng! Hahahahha least I’m trying … πŸ™‚
    Semenjak ada twitter, segenap keluhan dgn ikhlas bertransformasi menjadi tweet. :)))

    Cuman karena minggu ini manajer gw ada acara meeting k HO dan itu riweuhnya menular ke team nya, alhasil Selasa kmrn gw “lembur” sampe jam 2 pagi.
    Which is terakhir kali gw kerja kaya gini adalah 3 taon yang lalu. :)))

    Makaaaaaa … *baca ala Feny Rose*

    Keluarlah beberapa tweet keluhan di Rabu dinihari. Kalimat lengkap SPOK berikut keterangan lebay dan serapah semrawut nya.

    Untung Tuhan masih ngingetin dgn ngirim tweet temen sebagai pengingat niat baik gw.

    Udah sukses ngilangin kalimat kekaguman yg melibatkan “Anjriit …!” semoga ke depan bs jd manusia yang lebih baik lagi dengan jarang ngeluh dan semakin banyak bersyukur. πŸ™‚

    Thanks oom Piring, buat positive act campaing nya, becoz life’s not supposed to be taken for granted, eh?! πŸ˜€

    XO,
    @baypraz

  11. kak newsplatter udah hari ketiga, dan sayaa…baru hari pertama. Hahaha… Dan lucunya, godaan langsung saya terima beberapa menit setelah saya ngetweet memulai #NoComplaintWeek…yaitu, client saya berubah2 apa maunya, tdnya mau ngedumel di mobil, tp dipikir2, kepuasan konsumen adalah yg utama, jadi harus sabar dan penuhi apa yg mereka pilih.
    Lalu, setelah dr meeting itu, sy berencana kembali ke kantor, ehhh malah salah ambil arah tol, alhasil malah arah balik ke arah rumah saya… Errr udah mau marah-marah, soalnya uang tol yg saya lewatin td 3 kali lipat lbh mahal daripada tol yg biasanya, padahal lebih jauhhh… Sedihh rasanya, mana macet, sendirian di mobil, banyak diserobot antrian sama mobil lain, ya udah akhirnya nyanyi2 sendiri di mobil, sampai ketawa sendiri. Bener2 ketawa, menertawakan diri sendiri sih tepatnya. Wong jalan tol kok bisa2nya salah ambil, jelas2 tulisannya gede gitu. Dan akhirnya, dr yg mestinya cukup sampai tujuan dalam 1jam, malah jadi 2 jam.

    Itu sih kak sedikit cerita saya di hari pertama ini (pepatah Jawa, gpp telat asal selamat kan?) Hehehe…

    Thanks!

  12. Catatan #NoComplaintWeek Newbie hari ke 3:
    kayaknya selain javanese wisdom yang om piring tulis di atas, another javanese wisdom proven to be true, at least in my case :p
    Mbah saya kan selalu bilang tuh, dadi wong ki ojo dumeh — jadi orang itu jangan “sok” (ga pas sih, tapi ga kepikiran padanan kata yang lain). Kemarin baru bilang i am getting used to not complaining, eh hari ini banyak ujiannya hihihihihihi
    Kebetulan 2 hari lagi kantor diundang rapat sama yang lagi sibuk renovasi sampe kursinya minta ganti sama kursi impor super mahal, kebetulan kantor sayah kan membawahi para pabrik panci (demi nama baik institusi, sebut saja kepala pabrik panci *dijumroh masal*). Nah ceritanya rapatnya itu buat netapin setoran pabrik panci buat negara, dan seperti biasa bagian saya kebagian tugas bikin bahan (iyaaa…kerjaan saya kebanyakan ga jauh2 dari merapat, tapi alhamdulillah loh insha Allah halalan thoyibah *halah*). Nah masalahnya, tanggal2 begini kan pabrik2 panci belum selesai diaudit, dan data2 yg dibuat dasar buat ngitung setoran itu masih gerak2 terus, dan karena pabrik pancinya banyak jadi lumayan keriting. Ditambah lagi input dr rekan2 di seluruh unit pabrik panci suka ga seragam jadinya makin keriting. Jadi seharian berasa pengen nari hula2 di depan PC, mau complain…ingat komitmen, ga jadi, tapi lama2 udah pusing sampe ubun2….dibawa nyanyi2 sampe bikin semua temen seruangan tutup kuping, cuma bisa mengalihkan perhatian sesaat, beberapa kali sempat khilaf :p untung diingetin temen soal #NoComplaintWeek-nya jadi segera bertobat dan memberikan kalimat lanjutan sehingga complain lebih mirip pernyataan diplomatis :p
    walah ini jadi curcol kayak bikin post baru. Intinya, biasanya niat baik memang selalu adaaaa aja ujiannya, tapi dukungan orang sekitar ternyata beneran epektip kalo self control kita udah mulai melemah :D.
    That’s all from me, besok saya coba buat gigit2 meja kalo nyanyi2 udah ga mempan :p
    Tetap semangat semuaaaa!!!! doaku bersamamuh :*
    tho today my performance wasn’t perfect, day 4, please welcome me! :LOL:
    have a good rest everyone!

  13. Hari ke-3, tadi siang menjelang sore sempat ngasih komplain positif ke bos. Tepatnya sih constructive complaint, ttg sikapnya buat kebaikan tim. Tapi nada suaraku agak tinggi sih-yaah 5 oktaf ada kali πŸ˜€ habisnya sikap si bos-gak banget deh. Sempat pula update status bbm dgn sepuluh icon >:o hehe maaf lebay. Maksudnya bukan ngeluh tapi ngamuk πŸ˜€
    Tapi abis tuh suasana jadi clear, smua diomongin gak ada lg yg ditutup-tutupin. Kan enak apa adanya
    Setuju bgt dengan tulisan Oom Henry diatas, kita harus banyak-banyak bersyukur spy bisa melihat indahnya hidup yg telah digariskan oleh-Nya.
    Smoga besok kuat lanjut di #NoComplaintWeek

    Hmm kalo diingat-ingat, 3 hari ini berusaha sekuat tenaga utk tdk ngeluh. Macet dan error lainnya masih bisa tahan tapi selalu jebol kalo udah urusan sama si bos. Mungkin udah saatnya ganti bos. Mungkin….

  14. Hari ketiga, walaupun dua hari di awal tantangan ga begitu banyak tapi hari ini cobaan dateng dr operator yg sinyalnya balak, gue sama sekali ga dapet sinyal 3G bahkan Edge sampai jam 5 sore ini kepingin ngomel ngomel ga jelas sih tapi gue mikir jernih akhirnya langsung telp tanya operator katanya ada gangguan oke gue maklum aja karena kondisi di Ind πŸ™‚ kalo soal lainnya siih udah mulai biasa mikir positif πŸ™‚

  15. Baru pertama kali nulis disini, soalnya hari ini ada kejadian nyebelin banget.
    Ikutan #NoComplaintWeek nya mas Henry ini sejak episode pertama.
    Ceritanya salah satu “fruit child” (ini istilah mas Henry) harus ikutan training yg dilakuin ama prinsipal di Jakarta.
    Trainingnya 3 hari full, dengan budget yang lumayan gede.
    Tadi pagi pas ketemu dia, saya tanya.” Gimana trainingnya ? Lulus ga ?”
    Dengan muka lempeng , se lempeng bodi Gisele Bundchen dia ngejawab
    ” Saya dizolimi Pak selama training “….DUAAARRRRRRRRR
    Antara bingung, kaget, pengen marah ama pengen keluarin jurus bangau nya Karate Kid gua coba sabar.
    Gua tanya ulang ” maksudnya dizolimi ??”
    Kemudian dia menjawab panjang lebar dan sambung menyambung mirip Sinetron Cinta Fitri yang ngga beres beres
    tapi udah ketauan ujungnya.
    Pengen banget rasanya minjem palu nya Thor trus digetokin ke anak ini.
    Tapi ngga sengaja liat laptop disamping -yang lagi ngedownload Victoria Secret Fashion Show 2009-dan liat screen savernya…
    Emang di screen savernya sengaja gua tulis NoComplaintWeek as reminder.
    Jadi gua cuman tarik napas dan bilang dengan suara bijak-sebijak suara deddy mizwar di iklan sozzis-
    “Laen kali persiapan nya yang matang yah, biar lulus training”
    Walaupun di hati masih ngeganjel segede sasak Bu Ani, tapi gua berusaha ngga marah.
    Thanx. Itu aja sharingnya…:)

  16. Godaan ngeluh di hari ke-3 ini datang lebih cepat dibandingkan 2 hari sebelumnya. Mulai dari subuh sampe pagi hari udah dapet serangan demam dan muntah-muntah, untungnya pagi2 sebelum berangkat praktek mama dateng buat kasih obat + pasangin infus. Jadi ya seharian cuma istirahat di rumah, gak ada godaan buat ngeluh yg terlalu berat :). Kalo gak ngeluh walaupun lagi sakit semuanya berasa enteng buat dijalanin. Intinya ikhlas dan tetap semangat ngejalanin #NoComplaintWeek sampe hari terakhir! \(^^)/

  17. #NoComplaintWeek Day 3
    14 Maret 2012. Hari ketiga #NoComplaintWeek. Bagaimana progress saya untuk hari ketiga ini ? Apakah kadar mengeluh saya semakin tinggi ataukah semakin berkurang ? Hmm.. Let see. Hari ketiga #NoComplaintWeek, hari ini tantangan tidak begitu banyak. Walaupun demikian, tidak mengurangi kadar gigit bibir untuk mengeluh.
    Seperti hari-hari biasanya, hari Rabu adalah hari sibuk, ditambah pula dengan deadline laporan bulanan untuk bulan Februari. Jadilah, dari pagi sudah sibuk ngubek-ngubek data. Laporan belum klop dan harus mencari dua orang yang hilang di antara 8530 orang di 15 ruangan perawatan. Ceritanya basa-basi ke partner kerja biar dibantuin, secara ini kerjaannya juga. Ehhh.. yang ada malah diketawain. Oh my…. Ngedumel, sumpah serapah, dan kawan-kawan bener-bener sudah di ujung lidah, tapi ingat komitmen #NoComplaintWeek, yah Cuma nyengir garing sambil jalan lunglai dengan setumpuk map-map.
    Singkat cerita, mulailah saya mencari diantara sekian banyak orang-orang itu (rasanya sekarang ngerti perasaannya Ayu Ting-Ting). Dari pagi sampai tengah hari baru nemu satu orang, masih ada satu lagi. Untuk menghindari frustasi (hoalahh), saya tinggalin dulu kerjaan yang itu, trus ngerjain pekerjaan yang lain. Cukup efektif. Jadinya ga jenuh dan sambil kerja, sempat-sempatin cari ide bagaimana saya bisa nemu satu orang yang masih hilang ini.
    Mengandalkan ide dadakan yang ditemukan kala ngerjain kerjaan yang lain, mulailah saya mencari lagi. Daann jengjeenng…. Setelah hampir 4 jam mencari akhirnya ketemu juga si Mr. Ridwan. (sampai ingat namanya, saking kerasnya perjuangan mencari). Call me lebay, tapi waktu nemu rasanya bener-bener pengen nangis. Terharu, karena bisa ngerjain sendiri tanpa mengeluh. Coba temen saya yang ngerjain, pasti dari tadi kuping udah panas denger dia ngomel.
    Kesimpulan untuk hari ini adalah, terkadang (dan kayanya selalu sih) mengeluh menutup kesempatan kita untuk berpikir lebih terbuka dan kreatif. Coba saya tadi mengeluh, pasti pikiran saya jadi mumet jalan keluar ga terpikirkan dan kerjaan pun akhirnya ga selesai-selesai.
    Hari ketiga, rasanya mulai terbiasa. Semoga seterusnya bisa SEMAKIN terbiasa. Terimakasih om @newsplatter untuk #NoComplaintWeek nya. Sekian untuk hari ini, sampai ketemu besok. πŸ˜€

  18. om, cuma wondering ajah, tadi kan liat twit bahwa ada yang jalan kaki terus ditabrak motor tapi dia tetep senyum. nah om, sebenernya gimana cara ngebedain komplen yang sehat dan yang ga sehat?kalo nrimo terus-terusan dan malah ujungnya orang jadi semena-mena gimana om?

    tapih secara umum, orang endonesia itu emang orang yang bahagia om (bandingin sama bangsa lain). selalu ada celah untuk bebahagia dan ketawa. dari mulai kepleset parah dari sepeda, re-exam ujian,ampe tugas esai dari dosen yang dikasi komen ‘your english is very poor’ :)). karna kadang kita lupa bahwa susahnya ujian nggak ada apa-apanya dibandingin mereka yang harus jalan puluhan km demi punya air ato mereka yang mesti mikir keras apa besok masih bisa makan ato nggak πŸ™‚

  19. Hari ketiga πŸ˜€

    pertama2 masih lancar..eh, pas di angkot kebelet..mana macettt, masih pagi..wahh dah matgay dah…lsg ngmg sama diri sendiri : hayo jangan komplen…hayo nyengir aja..sambil otak berpikir keras mau numpang toilet sapa inii?…setlh menimbang2 sgl kemungkinan akhirnya aku memlih satu tempat yg plg favorit utk numpang kebelet, yaitu : RUMAH SAKIT! πŸ˜€
    langsung deh melompat pas deket RS..hop hop..celingak celinguk..tanya2 dikit..dan sampailah…hehehe..

    #semangat!! πŸ˜€

  20. Baca post Om Piling diatas jd inget nyokap. Nyokap dulu selalu blg,”Kalau ‘memandang sesuatu’ mbok ya liat ke bawah. Melihatlah ke tanah, tempat kita berpijak, jadi hidup ga ngawang2. Jangan ke atas mulu. Ke langit yg ga ada ujungnya”. Btw, nyokap is Jawa. πŸ˜€

    Oh ya, #Day3 saya sampai jam 18:48 (masih waktu WIB), berjalan lancarrrr. Ga ada hal bnr2 bikin komplen ruarrr biasa.

    Masalah macet? Ah sudah biasa. Masih untung punya uang untuk naik angkot n terjebak macet, daripada jalan dari Cipinang (rumah) ke Kuningan (kantor) >.<
    Banyak kerjaan? Ah tak papa, masih diberi kepercayaan utk membantu para bos. Itung2 belajar ilmu dr mereka.

    Semoga di sisa 6 jam 12 menit saya bnr2 berhasil melewati #Day3. Semangat Om Piling dan temans….

  21. Hi..hi.. Suka banget sama tulisan diatas, sepertinya emang bener drpd terus menerus lihat keatas yg cm bikin kt pundungan/ngedumel, mending liat kebawah yg akan membuat kt bnyk2 bersyukur.

    Hari ke 3 ini kayanya bukan hari gw bgt (mulai ngeluh neh).. Pagi as always macett ya boww, tp gw tidak mengeluhkan hal itu, yang jd agak membuat gw smpt ndumel adalah saat gw terima complain dari tenant di tmpt gw gawe, dimana pekerjaan yg harusnya dikerjakan kemarin malam tidak sesuai dengan informasi yang gw berikan. Padahal gw hanya pengantar ke tenant tsb (yang kerjain dr dept lain) pas gw konfirmasi sm org yg hrsnya kerja dia malah bersilat.. Ckckkckck.. Mau marah dan ngedumel, tp lgsg inget gw lg coba ikut NoComplainWeek so, akhirnya gw memilih untuk tenang dan mempertemukan kedua belah pihak and berusaha empati mendengan penjelasan dr org itu and akhirnya done…

    Pelajaran yg gw ambil dari masalah di atas adalah, sebaiknya klo ada ketidaksesuaian yg terjadi, gk ada salahnya kok untuk re-confirm masalah ke pihak lain, dan coba ber-empathy maka setelah itu kita akan ngerti dan gk jadi dumel deh hehhehe..

    Semoga besok lbh baik dan lebih baikl lagi.. Cayooo semuaa..

  22. Hahaha sbg org jawa sy merasa bersyukur & tersanjung. Tapi ga smua org Jawa lho punya pemikiran spt itu. Gw aslinya bukan tipe pengeluh, tp belakangan 2 thn terakhir hobi ngeluh liat JKT yg macet, udh ga betah deh, solusinya? Drpd gw komplen all the tima JKT tetap aja macet, gw cari kerja di Papua. Uhm apa gw berhenti ngeluh? Ngga juga, gw msh tetap ngeluh ttg bos gw, akhirnuya stlh gw pikir2 solusinya bukan lah lari dari keadaan, tapi spt eyang gw bilang, hrs ‘nrimo’ dgn keadaan yg ada di dpn mata kalau kita ga punya kuasa mengubah keadaan.

    Hari ke3 ini alhamdulilah ya, sesuatu, hehehe berhasil lulus cobaan, ga ngeluh, berasa enak plong ga ada bagasi yg beratin jln hdp gw

  23. Nah, sudah ditunggu dari tadi post-nya Om!
    Hari ini berhubung UAS matematika, adalah kesempatan yang sangat lebar untuk ngeluh, apalagi cuma bisa 15 soal dari 40!! Untung aku bisa tertawa aja deh dan tentunya agak menyesal sih kenapa selama ini belajarnya gak bener padahal sebulan lagi UN!! (Ini bukan ngeluh, loh, ini lebih ke menegur diri sendiri sekaligus motivasi diri)
    Hmm selebihnya sih ya ada aja hal-hal yang dikeluhin, nah ini nih Om, dari kemaren-kemaren agak susahnya. Aku tuh lebih sering udah ngeluh langsung sadar dan ‘astaga, kan lagi #NoComplaintWeek!’ tapi kan keluhannya udah keluar.. Aku jadi rada kesel sendirinya itu doang sih, kayanya kurang self-conscious, harus diperbaiki besok!!
    Oh iya, setuju banget sama Javanese happiness, Om! Menurut aku juga itu cara sederhana nan manjur untuk nginget bahwa kita masih punya banyak banget hal untuk disyukurin dan ngeluh malah bikin capek hati.
    Yuk ah semangat lanjutin belajar buat UAS besok, doakan aku sukses ya Om πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s