#NoComplaintWeek Season 2 – Day 4

Aha, hari keempat. Pas di tengah2 minggu.

Ada beberapa pertanyaan dari temen-temen: kenapa gak dijadiin sebulan (#NoComplaintMonth)?

Ngga sih. Dari tahun lalu gw ngerasa seminggu udah pas. Alasannya sederhana: gw pengen banyak orang yang bisa berpartisipasi. Sehari terlalu pendek, sebulan kelamaan dan bisa bikin banyak orang jiper/segan duluan. Seminggu juga adalah “cycle” umum dalam hidup sehari2, sudah mencakup 5 hari kerja dan 2 hari weekends. Gitu aja sih.

Dengan seminggu, berharap banyak orang yang tertarik untuk mencoba, dan juga bisa “menyelesaikan”. Kalau sebulan, takutnya banyak yang tidak bisa “selesai”, dan nanti malah rasanya gak enak, frustrasi sendiri. Seminggu cukup pas kayaknya πŸ™‚

Siang ini denger kabar kalo ide-ide bagus yang kita propose ke client dicancel. Sedih sih. Tapi ya gak mau mengeluh. Langsung cepet move-on pikirin ide2 baru. Tapi kemampuan gak ngeluh dalam konteks ini jujur terasah karena “jam terbang” sih. Bertahun2 kerja di advertising bikin gw biasa dengan ide yang ditolak atau gugur di tengah jalan…. πŸ™‚

Catatan nyempil:

Mengeluh dan Kreativitas Yang Tertutup.

Kemarin di Day 3 ada testimoni dari Jenny Rompu yang menarik. “Mengeluh menutup kesempatan kita untuk berpikir lebih terbuka dan kreatif”. Gak pernah kepikir soal ini. Mengeluh (yang tidak membawa perubahan) memang menghabiskan waktu, tenaga, dan juga bisa mempengaruhi orang-orang di sekitar kita. Tetapi gw baru kepikir efeknya yang bisa mengorbankan ide2 baru dan kreatif.

Mengeluh sebenarnya bisa menjadi awal dari perbaikan. Gw yakin para pendahulu kita dulu juga mengeluhkan penjajahan. Para aktivis persamaan hak kulit hitam juga pasti mengeluhkan diskriminasi. Para aktivis muda Indonesia sekarang mengeluhkan korupsi dan ketidak-adilan di masyarakat. Mengeluh pada dasarnya tidak menerima keadaan yang sekarang, yang berbeda dengan keadaan ‘ideal’ yang diharapkan. Kalau menjadi trigger untuk mencari solusi, ya tidak apa-apa.

Tetapi sering kali gw pribadi mengeluh ya hanya untuk mengeluh. Complaining for the sake of complaining. Dan mengeluh ini tidak menjadi pemicu apa-apa yang menghasilkan ide lebih-baik atau solusi, hanya ngedumel sendiri aja. Dan seperti yang di-share oleh Jenny, mengeluh seperti ini menghabiskan sumber daya otak yang sebenarnya bisa digunakan untuk berpikir mencari ide. Jika kita skip proses mengeluh, dan langsung berpikir mencari solusi (jika memang bisa dipikirkan solusinya), maka otak kita digunakan lebih optimal, dan siapa tahu menghasilkan kreativitasΒ πŸ™‚

Kebetulan juga, kemarin baca artikel di detikcom “Kebiasaan Buruk Yang Membuat Otak Mengecil“. Salah satunya adalah “galak”, dan penjelasannya adalah emosi yang meledak2 bisa menyebabkan pengerasan pembuluh darah, dan jika ini mengenai pembuluh darah otak, maka ukuran otak bisa mengecil. Memang “galak” tidak sama dengan “mengeluh”, tetapi mungkin mengerem keluhan juga bisa menyebabkan kita mengerem galak? πŸ™‚

Jadi begitulah beberapa manfaat dari tidak/mengurangi keluhan: otak bisa dipakai untuk hal-hal yang lebih berguna, dan juga (mungkin) mencegah pengecilan otak! πŸ˜€

Seperti biasa, ditunggu sharing cerita2 Hari Keempat di ‘leave a reply’ di bawah ini ya ^^

45 responses

  1. Baca post Om Piling diatas, nyadarin aku, bahwa project #NoComplaintWeek ini sebenarnya bkn mengenai project seminggu langsung “habis”. Setelah seminggu masih mau dilanjutkan ya monggo. Malah bagus tho? (“,)
    Aku sendiri nganggep project ini jd semacam ajang training dgn coach adalah Om Piling (ciye.. Om Piling jd coach. Uhuk). Ini training bukan sembarang training, tapi training ttg pengendalian diri dan bgmn menata hidup dgn lebih positif (tnp gerutuan n omelan ga jelas). Om Piling cuma “mengawal” selama seminggu kita training. Nah selanjutnya setelah seminggu kita khatam n lulus training, kembali ke diri kita masing-masing. Mau ambil ilmu trainingnya n tetap diterapkan dalam keseharian, atau ilmu trainingnya disimpen aja. Susah sih, tapi kita bisa karena terbiasa kan?? Eh itu pendapatku saja lho….
    Omg2 ttg #Day4, karena sudah mulai terbiasa untuk tidak gampang komplen, kemarin sih ngerasa ga ada yg perlu di-komplen-in (bahasa Indonesia EYD dari dikomplenin apa ya???). Tp sempet agak bete di sore hari, ampir aja ketiban pulung dapet kerjaan “berat”, tapi sprtnya emg dunia mendukung org2 yg pasrah dan tdk penuh komplen, keajaiban datang, dan kerjaan itu batal dilakukan. Yeay…

    Segitu aja dan sekian,
    -S-

  2. day #4 – done.
    asiiiiik, hari ke-empat berhasil dan gak terlalu banyak hambatan. sebenernya sih karena lagi benyak kerjaan, jadi pas nemu hal yang biasanya suka bikin ngeluh, lewat gitu aja karena merasa masih ada banyak hal lain yang lebih bermanfaat yang harus gue kerjakan.. *dihantui deadline*

  3. aku ketiduran nie, sampe lupa nge-post tentang hari 4.
    intinya, hari ke-4 ini, godaannya tuh dari temen2 kampus dan pacarku.
    gimana rasanya ketika di-ignore,,,tapi, aku brusaha sabar aja dan ga mempermasalahkan.
    trus, ketika pacar bikin kesel, aku coba senyum aja, dan mengalihkan pembicaraan.
    dan, tidur. (ini ampuh banget, dan jurus yang satu ini aku gunain ketika akhirnya aku dengan suksesnya GAGAL bertahan untuk tidak ngeluh, ke pacar)
    hhe.
    aku harap DAY 5 ini aku bisa sukses deh… =)

    jalan2 ke blog ku yahh,,,
    *ga bagus2 amat sie, soalnya newbie
    http://cuumuulooniimbuuzziidhaa.blogspot.com/2012/03/no-complaint-week-day-4.html

  4. Yeay sudah hari ke-4 #NoComplaintWeek πŸ˜€
    Msh suka keceplosan ngeluh sih kadangan hehehe.
    tp semakin kesini semakin berkurang dan semakin sering tepok jidat kalo ujung lidah udah mau ngeluh πŸ˜€
    ada aja yg bikin ngelus dada, tp tahaaann aja deh.
    Paling suka keceplosan blg “kampret” sambil nyengir kalo temen2 udah godain aku di kelas tiap ada huruf R *cadel soalnya* hehehehe. Batal tapi lanjooooott πŸ˜€
    lebih bisa menahan emosi walau tiap hari ada aja yg bikin pengen ngelus dada dan lebih banyak senyum dan nyengirnya *aplg di momen mau ngeluh*
    But so far i’m happy! Hidup tanpa mengeluh itu ternyata menyenangkan dan menyehatkan (hati dan pikiran) : )
    semoga lulus sampe hari ke-7 dan semoga sampe seterusnya yaa, om piring :DD

  5. Yeay sudah hari ke-4 #NoComplaintWeek πŸ˜€
    Msh suka keceplosan ngeluh sih kadangan hehehe.
    tp semakin kesini semakin berkurang dan semakin sering tepok jidat kalo ujung lidah udah mau ngeluh πŸ˜€
    ada aja yg bikin ngelus dada, tp tahaaann aja deh.
    Paling suka keceplosan blg “kampret” kalo temen2 udah godain aku di kelas tiap ada huruf R *cadel soalnya* hehehehe. Batal tapi lanjooooott πŸ˜€
    lebih bisa menahan emosi walau tiap hari ada aja yg bikin pengen ngelus dada dan lebih banyak senyum dan nyengirnya *aplg di momen mau ngeluh*
    But so far i’m happy! Hidup tanpa mengeluh itu ternyata menyenangkan dan menyehatkan (hati dan pikiran) : )
    semoga lulus sampe hari ke-7 dan semoga sampe seterusnya yaa, om piring :DD

  6. Laporan hari ke-4 yang baru saja batal dengan sukses 10 menit yang lalu.. Padahal hari ini mestinya sangat lancar.. Tapi dibuat berantakan oleh anak baru di kantor yang posting foto sadis di group kantor. Pas buka foto itu, kata “anjrit” langsung keluar dr mulut. Saking kagetnya, sampe langsung emosi dan marahin dia saat itu juga. Ampuuun.. Ga ngerti dengan orang yg hobby share foto2 sadistis.. Batal deh.. 😦
    Padahal seharian ini lancaaar banget. Walopun saat2 sebelom pulang sedikit “diganggu” sm klien yang minta sesuatu yg menurut ku mustahil. Tp kan ga ada salahnyaa dicoba. Hl yg mustahil pada awalnya,ternyata bisa diselesaiin.
    Beda sama tahun lalu, ngejalanin #NoComplaintWeek ke-dua ini jauh lebih ringan. Rasanya semua lebih enteng. Semoga selsnjutnya memang akan terasa seperti ini yah bang.. Amin.. πŸ™‚

  7. Ihhiiyy!! Dah hari ke 4 ajah nih #NoComplaintWeek nya.. Hari ini dilewati dengan cukup baik. Dan bener aja.. Setelah memenuhi janji pramuka gw kemarin, kalo gw ga mau galau dan kepo hari ini, ngontrol komplen bisa lebih baik. Lebih cepet ingetnya kalo lagi ga boleh komplen. Gw aja sampe lupa nih.. Tadi ada mau komplen apa yaa.. Kayaknya ga ada. Ooh.. Cuman ada 1, tapi itu dah gw ikhlasin juga.. Biasanya gw paling ga trima kalo diundang meeting jumat2, sore2 lagi. Eh ternyata karena terdesak kebutuhan yg urgent, gw malah yg harus mengundang meeting. Tapi ga papa.. Demi menyelesaikan masalah secepatnya, lebih enak selesai minggu ini kaan.. Jadi minggu depan kita siap untuk masalah yang baru.. Kikikikik.. Plus dah bisa misuh2.. Hihihihii..

    Dan bener kata bang Henry, dengan ga ngeluh, tingkat kesabaran meningkat dan hasrat “galak” menurun :p Itu kejadian tadi, pas baca email, ada yang isinya nyolot banget dari Marketing. Tapi entah mengapa gw memilih ga bales. Biarkan saja.. Toh kalo gw jelasin panjang lebar pake napsu, dia ga bakal ngerti juga. Orang marketing disuruh mengerti operasional.. Ya susah kaan.. Jadi gw pilih saving energy buat mikirin kerjaan yg lain :)) Dan hasilnya.. Gw lebih happy sekarang!

    Tinggal 3 hari lagi nih! Kayak apa ya weekend tanpa komplen?? #penasaran

    Good Luck Good People! β•­( ‘Μ€βŒ£’́ )งː̖́

  8. Jreng jreng.. Hari keempat ini lumayan melatih kesabaran. Berawal dari temen-temen gue yang pada nge-jutekin dan bikin gue kesel. Gue nahan diri aja dengan pasang muka santai plus senyam senyum (walaupun rasanya senyum gue ngga tulus-tulus amat, tapi mendinglah daripada cemberut). Eh ujung-ujungnya ternyata temen-temen gue itu emang sengaja begitu karena mau kasih surprise kado ulang tahun. Haha.. Jadi kaget dan terharuuu. Ultah gue udah lewat dari kapan tau soalnya.
    Anyway, ternyata kalo segala sesuatu bisa kita tanggapi dengan positif dan santai, justru akan mendatangkan hal yg menyenangkan ya.
    Semangat untuk semuaa!
    “He who avoids complaint invites happiness.” -Abu Bakr-

  9. Beberapa hari ini sering “batal” gara2 lagi ujian om πŸ˜₯ tiap liat soal bawaannya ngeluh :p tapi sehabis ujian nyoba nyari cara lain supaya ‘ngeluh’nya dikurangin lewat istirahat (baca: tidur) hahaha

  10. Catatan Newbie hari ke 4:
    hari ini ceritanya double shield, soalnya lagi puasa juga πŸ˜€ jadi…hari ke 4 aman jaya dari yang namanya ngeluh ga perlu :bahagia: :p
    seharian masih ribet dengan urusaan setoran pabrik panci, itung2an yang udah firm tiba2 diubah si boss di sore hari setelah ada komunikasi antar stakeholder pabrik2 panci. Jadilah kita lagi2 harus lembur, tapi ga ngeluh dooong…..untung ada temen2 sama atasan yang kocak dan saling mendukung, yang ada malah cekikikan di kantor sambil rusuh ngitungin setoran pabrik panci yang baru karena tiba2 kami bernama paijo, paimo, dan saya tetep genduk ayu *dikeplak* gara2 si boss geleng2 liat itungan yang acakadut. Ternyata kalau ga ngeluh hasilnya jauuuuh lebih cepet dari kemarin yang masih sesekali khilaf :p *well partly because i already knew the flow and get used to the numbers :p*. Jadi saya bisa pulang dengan tawa lebar dan hati senang walaupun agak malam πŸ™‚

    terimakasih Tuhan atas hari yang menyenangkan….
    am ready for day 5!! dan buat teman2 yg ikut #NoComplaintWeek juga buat oom piring, teteup cemunguudh eeaaaa ({}) *sungkem sebelum dijumroh* :)))

  11. #NoComplaintWeek Day 4
    15 Maret 2012, hari keempat. Yay ! Sudah melalui empat hari dan saya masih disini, masih konsisten dan semangat untuk #NoComplaintWeek.
    Setelah 3 hari, hari keempat ini rasanya lebih ringan dari keluhan-keluhan. Hal-hal kecil seperti kepanasan, nunggu teman yang ngaret, atau nunggu antrian di kantor kecamatan demi photo session E-KTP, ataukah creambath kemahalan untuk kantong PNS pun sudah bisa terganti dengan cengiran hepi.
    Cobaan datang setelah malam hari. Wisata kuliner bersama sepupu. Karena kita datangnya cuma berdua, sementara di meja sebelah rame-rame. Jadilah kita digodain. Si teman cewe malah nyisir rambut dengan cueknya menghujani serabi keju coklat kita yang masih separuh dengan berbagai organisme biotik dan anbiotik yang hidup dikepalanya. Berhubung sepupu tahu saya lagi ikutan #NoComplaintWeek, jadinya kita berdua cuma saling pandang tanpa ekspresi. Ya sudahlah, kali ajah sic ewe lagi pengen tampil kece depan gebetan. Kita pikirnya gitu ajah.
    Nah, berhubung lagi sama sepupu, maka lancarlah cerita dan tanpa sadar mulai deh keluar curhatan. Dan upss… saya ingat kalo lagi #NoComplaintWeek. β€œTuhh kannn… kamu jadi β€œpenggagal” #NoComplaintWeek saya.” Sepupu saya jawab β€œBagus dong, artinya saya jadi β€œpenggangu” biar β€œiman” kamu tambah kuat. Artinya self control saya lebih bagus dari kamu”.
    Sepanjang jalan pulang, saya berpikir. Selama tiga hari berhasil untuk #NoComplaintWeek mungkin karena saya cenderung beraktivitas secara individualis. Kurang berinteraksi sama orang-orang. Makanya cobaannya juga dikit. Giliran ada kesempatan untuk curhat dan mengeluh, keluar dehh semua keluhan. Saya bisa menahan diri karena tidak ada tempat untuk mengeluh, dan giliran ada temen untuk mengeluh, keluar deh semuanya.
    Kesimpulan untuk hari ini, mengeluh bisa terjadi karena ada kesempatan. Jadi bagaimana caranya saya mengontrol diri supaya keluhan saya itu tidak ngebawa dampak negatif buat orang lain terlebih buat diri sendiri. Kalau bisa sih ga ngeluh sama sekali. Soalnya, keluhan itu rasa-rasanya kaya penyakit. Bisa nular. Jadi kalo saya ngeluh bisa jadi temen ngobrol saya ikutan ngeluh,kaya kata sepupu saya tadi, kalo self controlnya kurang. Curhat mungkin hak asasi yah, tapi harus pinter-pinter biar curhat itu bisa menjadi sarana mengeluh positif yang menghasilkan jalan keluar. Itu yang saya pelajari dari insiden serabi tadi.
    Hmm.. Seneng deh #NoComplaintWeek bisa ngajarin banyak hal-hal yang sebelumnya tidak saya sadari. Sekian untuk hari ini. Mudah-mudahan besok bisa lebih baik lagi. 

  12. semuanya berjalan lancaarrr, jalan tol aja kalah lancar. Beratnya cuma hari pertama krn kebetulan ketemu bbrp orang signifikan buat penelitian saya. Dimulai dari data yang di dapat tumpnag tindih ga relevan satu sama lain, birokrasi yang selalu bikin tambah ribet urusan. Tapi dari pagi udah niatin ga boleh ngeluh jadinya dinikmati aja.
    dunia indah terasa semakin luas.

  13. Day 4!
    Hari ini bukti nyata sangat senang dan bersyukur punya teman dan sahabat seperti yang aku punya. Super suportif, rajin mengingatkan pas aku mau ngeluh dan baru ngomong ‘Aduh..’ langsung di-rem sama temen-temen. Ada juga yang mau join lagi dan nemenin aku ikutan #NoComplaintWeek di sekolah, tambah semangat! πŸ˜€
    Sebenernya tadi siang ada hal yang ngeselin banget dan aku udah tahan ngeluh dan udah siap mau share disini, tapi kemudian sampe rumah dan ngobrol seru sama kakak dan mama ngelantur jauh kemana-mana, dan ini udah jarang dilakuin di rumah, sampe lupa aku tadi kesel sama apa! Dan sejujurnya aku juga ga mau capek-capek nginget apa yang aku keluhin karena semua kesel yang sempet ada udah terobati sama obrolan seru dan ketawa-ketawa sama orang yang disayang.
    Etapi bener juga Om, kalo udah mood jelek karena ngeluh berlebihan tuh semua opportunity yang ada seakan jelek banget, padahal itu hanya otak kita aja main ngasih worst case scenarios yang malah bikin tambah bete dan ga nyelesaiin masalah. Kerasa loh empat hari ini mood aku naik dan lebih carefree, ternyata sengaruh itu ya ngeluh sama kehidupan.
    Ayo terus semangat 3 hari lagi πŸ˜€

  14. Yeay! Udah hari ke-4! (padahal udah mulai letoy) πŸ˜€

    Kejadian dari pagi sampe siang sih gak ada yang bikin gremet-gremet di hati dan mulut. Semuanya berjalan lancar dan menyenangkan, termasuk semua urusan kantor. Bahkan masalah macet di jalan udah gak bikin mulut ini ngomel.
    Cobaan justru dateng pas ketemu temen di bus TJ pas perjalanan pulang dari kantor.
    Awalnya sih dia nanya-nanya tentang kabar, kerjaan dan tentang rencana gue mau kuliah lagi. Tapi lama kelamaan dia ngeluh tentang kerjaannya yang bikin capek, gajinya yang menurut dia kurang (padahal menurut gue udah sesuai), sampe dia ngeluh tentang uang kuliah dan uang jatah bulanan-nya yang kadang telat ditransfer sama ortu. Dari mulai hal sekecil upil sampe hal segede bagong semuanya dikeluhin. Awalnya gue pasang tampang prihatin, tapi lama-lama dengerin dia ngeluh, alis gue makin mengkerut sampe ambles dan makin kenceng aja istighfar dalam hati. Dengerin dia ngomel, mulut ini udah gak senyum lagi, tapi nganga (kaget denger uang kuliah dan uang jajan masih dibantu sama ortu tapi tetep ngeluh). Gue cuma bilang ke dia ‘semua hal di dunia ini kalo dibuat ngeluh terus ya gak akan ada enaknya’. Dan menurut gue, ngeluh cuma bikin rejeki yang udah kita dapet jadi berasa gak ada artinya sama sekali.

    Itu aja sih pengalaman hari ini. Gak banyak, tapi cukup bikin gue ngerti betapa mengerikannya efek dari mengeluh :).

  15. Hari ke 2 & 3 kmrn judulnya GATOT. ‘Tamu’ bulanan dtg, dan berubahlah seketika Β« nyalahin hormon hehehe.

    Blm pernah baca penelitiannya sih, apakah kita bisa kontrol perasaan saat dlm situasi itu, hrsnya sih bisa ya, yg megang kendali kan otak2 jg, perasaan muncul krn perintah dr otak jg anwyyy hari ke 4 ini kembali ‘normal’ .

    Rutinitas pagi dilakukan sperti biasa dan baik2. Apalagi bisa main sm keponakan yg lucu itu lbh menyenangkan.

    Nah di jalan, gw coba praktekan, tersenyum (pake helm jd kan gak ada yg liat :D). Bener loh, saat kita tersenyum, hati jg jd tersenyum, dan semua jd indah aja.

    Sampai kantor (krn gak sibuk2 amat kl ya) jd biasa2 aja. skrg lg otw pulang, pas hujan gw udah di stasiun. Pas mau naik kereta, hujan sdh brenti, alhamdulillah.

    Masih ada 3 hari lg, masih ada ksmptan ‘praktek gak komplain’, semangat!

  16. udah hari ke 4. seperti puasa, kalo udah dilalui, jadi gak berasa panjang n malah kangen pengen ngulang lagi.. πŸ˜€ *ngelirik #NoComplaintMonth

    tapi sudah 3 hari belakangan ini saya bener2 menahan diri untuk gak ngeluh Bang. kondisi saya lagi gak enak badan. batuk, pilek, demam, panas.. kata dokter harus diliat keadaannya sampe sabtu besok, kalo sakit berlanjut bisa jadi kena tipus ato DBD (na’udzubillah.. 😦 ). karna saya dasarnya emang gak suka ngerepotin orang, alhasil yang tau cuma orang serumah n pembantu aja. minta doanya aja dari Abang n dari yang baca laporan ini, moga bisa cepet sembuh dalam waktu dekat. πŸ™‚

    btw I have this funny thought. buat yang salah kaprah, efek dari #NoComplaintWeek ini sama kayak di film Yes Man yak. Bedanya di Yes Man, Jim Carrey harus mengiyakan semua permintaan dan kesempatan yang ada, tapi kalo di #NoComplaintWeek pesertanya (yang salah pengertian) harus pasrah n gak mengeluh sama kejadian2 buruk yang mereka alami. sama2 bikin senewen. πŸ˜€

    • Astagah! Semoga sembuh! Gw sendiri baru sembuh DBD 2 minggu yg lalu, jadi tau banget rasanya. (Tapi kalo ada gejala pileknya, moga2 cuma flu sih.)

      Gw udah bahas tuh 2 hari yang lalu. Jangan sampai #NoComplaintWeek jadi pasrah. Harus bisa dibedakan keluhan positif (yang konstruktif dan membawa perubahan) dan negatif (yang gak achieve apa2). Prinsipnya, kondisi #NoComplaintWeek harus gak aneh kalo dijalanin terus seumur hidup. Kalo terasa aneh, ya artinya udah keliru. Contoh, kalo elu dijambret pas #NoComplaintWeek dan gak teriak/ngagampar, ya berarti itu aneh dan salah. πŸ™‚

  17. Hari keempat daripada cerita tantangan ug dihadapi gue pengen cerita hasil positif yg gur dapet dari puasa ngeluh ini πŸ™‚
    1. Dengan ga ngeluh hal hal yg biasanya bikin gue ngeluh malah bikin gue senyum bahkan ketawa lepas dan udah pasti pikiran jadi fresh πŸ™‚
    2. Kalo pikiran fresh otomatis ide ide yg gue butuhin jadi ngalir sendiri tanpa beban πŸ™‚
    3. Karena banyak yg tertarik banyak org org yg terdekat gue yg ikutan puasa ngeluh ini

    Ps : tantangan terberat hari ini adalah ketika gue mau posting komen ini tp gabisa bisa πŸ™‚

  18. Hi Bang !
    Hari ke 4… baru mau beberes balik niy, ehh malah ujan deres banget..ngeluh ? gak donk, malah bersyukur tau ujan sekarang, jadi masih bisa nunggu di kantor. daripada tadi pulang, terus breeeeeeees di jalan, malah rempong kelabakan nyari payung… :))
    (dan yeah, gw lahir dan besar di lingkungan yang jawa banget , dan semuanya selalu pake “untung” )

    udah kurang 3 hari lagi ya ? bisa lahh….!! :))

  19. Sebenarnya baru mulai hari ini karena baru inget. Hehe.

    Kalau kejadiannya sama saya bukan lebih ke kreativitas yang tertutup, sih, tapi baru tahap memulai cari jalan kreatif. Kalau kerjaan belum kelar biasanya ngetwit macam “PAPER GUE BELUM SELESAI PADAHAL DIKUMPUL LUSA!!”. Eh malah gak ngerjain karena malah ngobrol dengan sesama belum-ngerjain-paper dari berbagai belahan dunia.

    Pernah baca dari mana gitu, tweeting bisa ngasih instant gratification seolah2 udah melakukan sesuatu. Emang bener buat saya, kalo gak ngetwit rasanya belum tenang. Kalau kegelisahan ini biasanya dikeluarkan lewat ngeluh di twitter, sekarang coba dialihkan ke bener-bener ngerjain pekerjaan yang belum selesai. Biarpun mentok ide, coba paksa ngerjain terus, eh taunya udah selesai aja kerjaannya πŸ˜€

  20. Hari ini sebenarnya udah dapat ujian sejak pagi karena si bibi ngejawab terus tiap diomongin, si dede baby K juga cemberut aja pas dipamitin mommynya kerja, ditambah mikirin janjian meeting yang terbentur sama kerjaan dikantor (punya utang janji itu gak enak, hiks ..)
    Tapi masih aja dikasih cara untuk bersyukur karena perjalanan lancar jaya tanpa kendala, jadinya lumayan gak nambahin deretan keluhan πŸ™‚
    #NoComplaintWeek ini bagus deh, semoga lulus sampai hari kemenangan πŸ™‚ thank for the inspiration, Oom Hendri πŸ™‚

  21. Wow udh hari ke empat aja #NoComplaintWeek…nggak kerasa….waktu berjalan begitu cepat. Karena kita menjalani hari dgn suka cita, no ngedumel, no nggerutu. Buat saya pribadi sbg newbie ϑί gerakan ini dampaknya positif bgt, jd semacam terapi buat diri sendiri, bahkan menular ke sahabat Ζ”Βͺⁿğ sy ajak ikutan. Kalo biasanya km saling curhat nampung keluhan skrg malah saling hibur Ε‹ nguatin. Mantaap dah! Lanjutkan!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s