#NoComplaintWeek Season 2 – Day 5 & Laporan Statistik #NoComplaintWeek

Hari Kelima! Berarti kita sudah memasuki paruh kedua dari #NoComplaintWeek. Dan juga ini Hari Jumat, hari bahagia (seharusnya). Bagi banyak orang mungkin merasa bahwa #NoComplaintWeek akan menjadi lebih ringan karena menjelang weekend. Tapi belum tentu juga sih ya? πŸ™‚

Siang ini gw gak mengeluh, tapi harus mendengarkan keluhan selama makan siang. Jadi temen gw mengeluhkan berbagai aspek pekerjaannya sambil makan. Yah, gw jadi pendengar yang baik aja deh. Tapi kali ini gw belajar jadi posisi pendengar keluhan. Gak papa sih. Bagaimanapun mengeluh ke teman mungkinΒ adalah mekanisme “katarsis” untuk melepas beban, jadi gw mencoba mengerti aja πŸ™‚

Catatan nyempil:

Perjalanan Sebuah Hestek: Statistik #NoComplaintWeek

Kebetulan ketemu website yang bisa mengukur perjalanan sebuah idea via Twitter, yaitu TweetReach.com. Apa kata situs ini tentang perjalanan hestek #NoComplaintWeek? Menarik untuk disimak.

(klik gambar untuk memperbesar)

Sampai DayΒ 5 (Jumat siang), hestek #NoComplaintWeek dianggap sudah mencapai 259,332 orang via 1,487 twit yang menggunakan hestek tersebut. Harap diingat bahwa perhitungan ini menggunakanΒ “jumlah follower” dan bukan aktivitas “membaca” twit yang riil. Jadi ini bukan jumlah “pembaca”, tetapi lebih kepadaΒ “potensi jumlah pembaca” (saya memfollow @detikcom, tapi tidak semua twit dari @detikcom terbaca oleh saya).

Bagaimanapun, ini hasil yang bagi gw pribadi cukup menggembirakan, karena hestek #NoComplaintWeek memiliki potensi terbaca oleh banyak orang. Betul, ini bukanlah jumlah partisipan, tetapi mengetahui bahwa ada begitu banyak orang yang mungkin melihat hestek ini saja sudah membuat gw senang. Siapa tahu mereka sempat tergelitik dengan hestek tersebut, dan minimal mencari tahu maknanya, barulah sukur2 ikutan. πŸ™‚

“Tweet types” membagi 1,487 twit tersebut, menjadi regular twit, retweet, dan reply. 1,120 adalah twit regular, yang artinya ditulis “baru” (bukan sekedar RT atau membalas twit lain).

“Impressions” adalah total potensi hestek #NoComplaintWeek “terlihat” (impresi), terdiri dari jumlah orang yang (berpotensi) melihat hestek tersebut, dikalikan berapa kali orang tersebut (berpotensi) melihat hestek. Contoh, kalo ada 4 orang membaca hestek A 3 kali, maka total impresi adalah 12. Jadi cara membaca pie-chart di sebelah kanan: Sampai Jumat siang, ada 74 ribu orang lebih yang (berpotensi) melihat hestek #NoComplaintWeek sebanyak 2-3 kali, 122 ribu orang melihatnya sekali,Β dst. Nah total jumlah (potensi) orang dikalikan (potensi) frekwensi berapa kali mereka melihat hestek #NoComplaintWeek memilikiΒ 1.9 JUTA KALI IMPRESI. Sekali lagi, angka riil-nya pasti lah di bawah ini, tetapi gw tetep seneng melihatnya!

Untuk full reportnya bisa dilihat di sini. Di dalam report komplit ini juga terlihat kontributor impresi berdasarkan akun Twitter. Ternyata orang kedua yang punya pengaruh impresi terbesar adalah @aMrazing! Terima kasih untuk SEMUA kontributor yang tercatat maupun yang tidak tercatat.

Inilah potret perjalanan sebuah “hestek kecil”, yang sudah singgah di layar hape/komputer banyak orang. Ini semua karena partisipasi temen2 juga. Semoga perjalanannnya masih berlanjut lebih panjang lagi. Nanti di akhir #NoComplaintWeek gw akan membuat report penutup yang final. πŸ™‚

Seperti biasa, mohon share kisah2nya di Hari ke-5 ini di “leave a reply” yaaa πŸ˜€

23 responses

  1. Thank you for any other fantastic post. Where else
    may anybody get that type of info in such
    a perfect means of writing? I’ve a presentation subsequent week, and I am on the look for such information.

  2. #Day5,

    No commento krn emang terasa makin “ringan”, cuma pagi2 agak bete aja krn “berantem” sm dokter giginya. Aturan bulan ini sudah jadwal untuk cabut gigi (saya adalah gadis berbehel), tapi krn saya takut, jdnya dipending2, alhasil kmrn di-ultimatum dentistnya. Sempet rada ngomel2 juga sih, tapi dipikir2 demi kebaikan sendiri juga kan? Biar giginya cepet rapih…
    Apalagi ya, ga ada sih… sekian saja formalitas mengisi komen.. hehehehe.

  3. Catatan Newbie hari ke 5:
    It was okay i guess :p Drama panci masih berlanjut dooong *dijumroh*, karena para anggota dewan kan katanya terhormat, jadi suka semau2nya termasuk nentuin jadwal…kalau kata boss saya ngadepin mereka itu juga mesti pake another Javanese wisdom “sing waras ngalah”. Kemarin malam dpt kabar dari sekretariat mereka kalau rapat buat nentuin setoran pabrik panci yang harusnya tadi pagi jam 9 (itu juga udah direschedule dari kamis sore) diundur (lagi) jadi jam 2 siang, tiba2 early2 in the morning ketika saya masih kriyip2 orang humas kantor telfon bilang kalau menurut sekretariat dewan rapatnya ttp jam 9 dan diminta email bahan biar bisa digandakan dan dikirim buat para anggota dewan. Ngeluh? enggak dooong!! panik?? pastinya yes :p,buru2 email, kasih kabar boss, mandi…eh abis mandi di-bbm boss kalo rapat jam 9 hoax *ada yah hoax beginian, ga lucu looh*
    Di kantor semua lancar kayak biasa, sampai jam 1 tidak ada kabar apa2 dari senayan, tiba2 abis itu (udah siap2 berangkat) ada kabar kalau rapatnya diundur (lagiiii) jadi jam 5 sore aja gitu, ga ngeluh dong…soalnya tau ga guna, cuma bisa geleng2 aja :p. ehtapi ya…ternyata mereka itu beneran konsisten loh, konsisten buat ga konsisten, jam 4 dikasih tau kalau ada kemungkinan rapat diundur jadi jam 8 malam atau bahkan sabtu atau senin, ga bisa ngeluh ga bisa geleng2 cuma bisa ketawa :)))) dan beneran aja jam 6 kurang dikit dikasih kabar kalau rapatnya diundur jadi sabtu atau senin -___- lama2 drama panci bisa ngalahin cinta fitri.
    Tapi alhamdulillah sih, gara2 rapatnya ga jadi saya jadi bisa ketemuan sama temen2 kuliah dan temen yang baru balik ke Indonesia πŸ˜€
    Moral of the story: For some certain cases, biar ga ngeluh gunakan petuah jawa yang lain – yang waras ngalah :p
    Semangat semua buat Day 6!!!! we’re almost there *peluk satu2*
    P.S sebenernya ini blessing in disguise juga sih, kalo rapatnya senin kan udah ga #NoComplaintWeek tuh, jadi bisa ngeluh sepuasnya di senayan *loh diniatin* :)))))))

  4. *ngecek drama panci dulu* *oh, belum ada!* πŸ˜€
    Hari ke 5 di #NoComplaintWeek gw bener2 gagal #ngakudosadeh.
    Pagi-pagi gw dipanggil bos, dan dikasih tau kalo ada anggota tim lain dalam departemen kami, ada yg akan resign. Gw dah tau duluan sih, jadi dah ga kaget lagi. Trus bos gw mulai bercerita betapa pentingnya posisi yg bolong itu dan dia harus segera bertindak cepat.
    Dan yang menjadi proposal dia adalah casual yang ada di tim gw mau diminta dan dijadikan permanen. Frankly speaking, saat itu gw dah pengen nangis. Masalahnya anggota tim gw dah sering disuruh bantu tim lain, bahkan departmen sampe divisi lain, kalo lagi ada yg kesusahan. Dan kali ini mau diminta! Gw seneng dengernya juga krn dia punya kesempatan jadi permanen lebih cepat! Krn seharusnya dia baru jadi permanen nanti di bulan Oktober. Di satu sisi, gw sendiri lagi ngerjain banyak projek yang smuanya mendesak. Jadi sumpah! Tadi itu gw melakukan pertahanan yg cukup berat buat ga meluapkan emosi di depan bos gw. Akhirnya gw menawarkan utk meminjamkan 0.5 hari casual gw itu, dengan harapan dia tetep bisa ngerjain kerjaan di tempat gw.
    Dan bos gw pun setuju! Namun entah kenapa, ga lama setelah meeting itu, gw ngerasa bersalaaaaaaah banget! Gw ngerasa udah jahat banget, karena ngehalangin rejeki orang lain! Gw ga pernah begitu sebelumnya. Tapi hari ini gw melakukannya.. 😦
    Dan semakin sore, semakin merasa bersalah gw nya. Ditambah ngerasa “less important” than others. Gw bisa nyelesain tanggung jawab gw, dan gw slalu ada buat nge-back up orang lain.
    Dan akhirnya.. Gw pun menangis pas pulang kantor tadi. Sebenernya masih banyak kerjaan, tapi dah ga bisa mikir sehabis meeting yg sore tadi. Jadi gw putuskan pulang dan.. Itu tadi.. Menangis..
    Hati ini lagi kecil banget rasanya.. Dan masih ga tau gimana ngebesarinnya.. Mungkin dengan doa.. πŸ™‚
    Tapi jgn khawatir.. Besok gw bakal tetep ngejalanin sisa 2 hari dgn sgala upaya utk ga komplen. Apa yg sudah dimulai dgn baik, harus ditutup dgn baik pula.
    Mudah2an teman2 yg lain lebih beruntung weekend ini yaa.. *kiss kiss*

    • drama pancinya udah adaloh *sungkem**kemudian dijumroh*
      uuhmmm….pasti ga enak banget jadi casual-nya *been there done that, well still doing it to some extent :p*, tapi yah sayah *sok* mengerti sih problemnya mba adhiati :). mungkin jalan tengahnya, proposal mba tadi bisa dilakukan selama beberapa waktu ke depan ketika work load team mba masih tinggi, tapi ketika dirasa udah bisa dihandle tanpa si casual tadi, mba bisa recommend dia ke boss buat diangkat jadi permanen di team yang lain tadi. Well i don’t know if it’s possible, but maybe πŸ˜€
      But anywaaaay kayaknya menyesal itu bukan complain yes, apalagi kalo mba bisa come up dengan solusinya, so IMO you weren’t fail, definitely πŸ˜€

      Semangat yeesss!!! *puk2*

      • Waah.. Thank you buat sarannya ya Tyas.. Tapi masalahnya casualku itu mengerjakan pekerjaan tetap, bukan project basis. Makanya dia bakal jadi permanen juga, tapi nanti di oktober, boleh nambah head count nya di situ soalnya. But thanks anyway yaaa.. πŸ˜€
        Seneng baca drama panci kamu tuh.. Lucuuu.. Walau yg ngejalanin sih ga ngerasa lucu pasti :p
        Semoga semangatnya kamu menular ke semuaaaaa!!
        Happy weekend! πŸ˜€

  5. Hari ke 4 dan 5 banyak gagalnya..hampir nyerah krn capek gagal maning..untungnya om piring nyemangatin dan d TL jg byk yg trs lanjut wlu pernah gagal jd gw putusin tetap maju! πŸ˜€
    Klo gw cermati (ebuset bhs gw tumben intelek) gw tu srg ngeluh klo lg sedih n marah (org lain gt ga ya?)..gw sedih itu kdg krn krg bersyukur..sdgkan gw marah kdg krn gw merasa plg benar..ini sgt dkt dgn sombong..gw jd sadar mgkn selama ini gw msh krg bersyukur, sombong dan ga sabaran..
    So, gw bljr hal lain ttg diri gw lbh lg 2hr ini..bkn hy bljr utk tdk mengeluh πŸ™‚
    Really hope i can be more humble, grateful n patient, jd mengeluhnya lbh gampang dilakukan..

    Semangat teman2 seperjuangan n thank u, om piring πŸ™‚

  6. Hari ke-5 ini agak sedikit dilematis Om. Banyak keluhan yang mulai tertelan dan tertahan dan (syukurlah) terlupakan dan aku bisa seneng tanpa ngeluh. Tapi tadi sempet gagal banyak nih, waktu makan siang barengan temen yang ikut #NoComplaintWeek kita udah rada capek juga nih seminggu ini jadi tadi rada bablas. Waktu saling ngingetin juga malah ‘Ah udahlah kalem bocor sekali-kali gapapa kaleeee’ yah gitu deh Om agak fail hahahahaha
    Two days left nih Om, spiritnya udah ngurang dikit (ini jangan diitung ngeluh ya Om ini konsultasi) minta saran dong biar lebih semangat besok-besoook

  7. mas Henryyy….

    mau share lagi.. tapi maaf yaa, ini dari hari yang ke-2 sampe yang ke-5, soalnya aku ga sempet…

    day #2

    dari pagi sampe siang semua berjalan dengan sangat lancar, tanpa ada keluhan sama sekali.. makan siang pun ada traktiran, lebih bersyukur lagi…
    sampailah kita pas jam pulang kantor, si boss “who call them to the heaven” manggil aku lagi.. waduh knp nih… karena sebelum aku dipanggil, dia abis marah2 berat sama salah satu orang di departemenku.

    aku : “yes pak”
    boss : “sit..sit” terus langsung kasih liat monitor pc nya dia.. “how..how.. you do it?”
    aku : “do it what?”

    singkat cerita… ternyata dia lagi ngerjain pr bahasa indo -nya dia.. (dia les bhs indo ternyata)

    si boss dikasih pr, suruh nulis alamat. Biasanya kan dimulai dari jalan, ke area, lalu kota + kode pos. dia kekeuh ga gitu.. dia maunya harus kebalikannya… minta diajarin kok kekeuh-an dia yaa… (GA BOLEH NGELUH).
    akhirnya dia nyeraaaahh.. yess!!!! mau ngikutin ajaranku,

    aku : “let’s start pak!”
    boss : “ok.. ok.. our office. kuningan right? kuningan, jakarta south, menara kuningan”

    awalnya agak2 gregetan ya, tapi orang mau belajar kok malah kita ngeluh ya? ga boleh ah.. ayo semangat! sampai akhirnya si boss udah bener nulis alamat.

    tapi akhirnya, si boss tanya..

    boss : “how about glodok?”
    aku : bingungg tiba2 dia nanyain glodok “glodok? you wanna go to glodok?”
    boss : “nooo.. i almost everyday go to glodok.”
    aku : “so… what do you do in glodok?”
    boss : sambil sumringah mukanya “meet many chinese women in glodok”
    aku : jiiiiaaaahhhhh cuma bisa diemmm… pengen pulangg (GA KOMEN DAN GA NGELUH)

    day#3

    pagi2 udah ujan, berarti harus berangkat lebih pagi biar ga kena macet.. sampe kantor lebih pagi dari biasa, ga ngeluh sih.
    pas di lobby sambil nunggu lift mikir, “wah masih sepi banget nih kantor.. masih agak ngantuk nih”.
    tiba2 ada yang nyapa “pagi”.. pas aku liat, wah gebetanku.. tapi ga mau gr duluan, dia nyapa siapa ya.. setelah liat sekeliling ga ada orang… huaaahhh ternyata aku yang disapa, berkah dateng pagi..

    siang menjelang, aku harus kirim docs ke head office di beijing. terus docs yang diperluin ada di sekretaris departemen, mintalah aku ke dia, karena docs itu harus dapet approval dr manager, gm, sampe president.. pas aku tanya dia bilang ga ada sama dia… hahh, gimana bisa ga ada sama dia, jelas2 dia yang tanggung jawab.. keseeelll banget rasanya.. aku minta dia cari lagi, dia kekeuh aja bilang ga ada sama dia. akhirnya aku print ulang lah itu docs itu.. mau nangis rasanya, bukan karena yang 200-an pages itu, tapi karena untuk minta approval semuanya yang ribet..
    pas aku print udah sekitar 50an pages, tiba2 sekretaris dateng, tanpa rasa bersalah dia bilang kalo docs nya keselip diantara yang lain… mau marah rasanya.. mau komplen kan lagi komitmen, tapi rasanya udah diubun2.. hanya bisa berdoa (it really works)

    day#4

    jadwalnya agak santai.. ketemu gebetan lagi di lift, disapa lagi sm dia.. cihuyyy..

    pas pulang, nunggu jemputan di lobby, ternyata di lobby ketemu senior di kampus dulu, lelaki, sebut aja F, dulu dia satu kantor sama aku, sekarang dia di bpmigas. orangnyaaa tinggi, geda (bukan gede lagi), giant berat. belaaguuuu nya gila2an, kalo jalan dagu angkat keatas. tunangannya salah satu sekretaris di kantor. pas day#4 ini sang tunangan ga masuk ktr, kalo weekend ini mereka mau nikah.

    akhirnya basa basi pas ketemu dia, tapi ga lama aku menjauh aja, ga nahan sama gayanya.
    sayup2 aku denger dia suaranya agak tinggi, ternyata dia ditegor sama security.

    F : “iyaa, saya cuma sebentar, mau anter barang aja”
    security : ga kedengeran suaranya
    F : “gue bilang kan sebentar.. GUE b*m*g*s nih.”
    security : ga kedengeran lagi suaranya

    aku kaget, ada ya orang sesombong dia, jabatan lo apa sih? cuma staff biasa kan? orang yang modelan dia ini yang bikin jelek citra instansi pemerintah itu.

    ga lama setelah itu, dia pergi, ternyataaaaaa… dia parkir mobilnya di lobby sodara2!!! yang notabene sekelas president aja supir nya ga pernah parkir di lobby!

    ngeluh sih ga ya mas… tapi saat itu juga aku janji ga akan dateng ke kawinan orang yang sombong kayak gitu.

    today.. day#5

    pagi2 di bikin kisruh sm lift, 2x nunggu lift, selalu penuh.. akhirnya dapet yang ke 3x, ehhhh ketemu gebetan.. akhirnya sangat berterimakasih sama lift.

    keadaan aman terkendali sampe pulang kantor. hari ini pulang ktr, pengen sekali2 ganti rute pulang, bosen lewat kuningan, lewatlah sisingamangaraja.. cukup lancar.
    pas lampu merah, 2 bus transJ antri pada lajurnya, arah dari berlawanan sangat kencang,, tiba2 ada ambulance yang nyalain sirine di belakang transJ yang lagi antri. itu ambulance udah klakson2, tapi mobil yang dari arah sebrang juga ga di stop sama polisi. kok ngilu ya jadinya, kepedulian di sekitar kita sangat minim… mau komplen harus kemana?

    ps : maaaafff yaaa mas, panjang banget

  8. Lapor Oom, Mo share yang simple2 aja.
    Godaan terbesar 5 hari ini sama: TRANSPORTASI PUBLIK
    Gw adalah commuter yang tinggal di bekasi. setiap kali berangkat mesti naik 3 jenis transportasi: Ojek, Angkot, n Kereta.
    Alhasil kalo ojek lelet, atau angkot kelamaan nunggu penumpang, terjadi efek domino (alahh bahasanya) yg membuat gw ketinggalan kereta. It means telat sampe kantor. Telat sampe kantor otomatis gaji dipotong (maklum pegawai BUMN) -__-”
    akhirnya taau gaji udah kepotong, kadang jadi moody seharian dikantor :))
    jadi yaa bisa diitung berapa (belas) kali sehari gw nyeletuk: “K*mpret nih ojek lelet bener”, “K*mpret nih Angkot ga dateng2”, “K*mpret potong gaji lagi deh gw… ”

    Alhamdulillah. Ikutan NoComplaintWeek jadi momen kontemplasi. Biasanya sibuk nyari objek buat di “Kampret”in, sekarang jadi evaluasi diri….kalo dipikir2 ya sebenernya salah gw sendiri kenapa berangkat kantor selalu mepet waktu. AKhirnya Membiasakan diri bangun 15-30 menit lebih pagi. Alhasil, no more kamprets :))

    **Pengakuan: sempet naik darah gara2 OB dikantor kabur2an padahal banyak surat yg mesti ngejar tandatangan si Boss, dan akhirnya gw jadi OB/kurir dadakan naik turun lantai…
    Pas udah di ujung lidah “Kamppp….” tiba2 ketawa2 sendiri, inget lagi ikutan #NoComplaintWeek ^_^

  9. Selama 5 hari menjalankan #NoComplaintWeek ini, gue jadi bisa lebih menghargai hal-hal kecil yang sebelumnya gue anggap nyebelin.
    Jadi tadi sore, gue abis belanja di salah satu minimarket trus dapet uang kembalian receh pecahan duaribuan banyak banget sampe bikin dompet gendut. Biasanya gue langsung komplen ke mbak kasirnya, tapi sekarang ngerasa bersyukur karena masih punya uang. Trus mama bilang kalo akhir-akhir ini kadar cerewet dan ngeluh gue berkurang, ya mudah-mudahan bertahannya gak cuma sampe 7 hari doang :).

    Happy weekend!, tetap cemungudh sampe hari terakhir! \(^^)/

  10. So far, hari ini adalah godaan terbesar di #NoComplaintWeek, begitu banyak masalah yang menimpa peers di kantor. Banyak mendengar keluhan, so pasti. Jadi pendengar saat org mengeluh itu mancing banget utk ikutan ngeluh, bagian dari empati kali ya hehe… Prihatin,simpati dan dalam hati berdoa spy teman diberi kekuatan dan diberikan jalan keluar. Gimanapun, baik buruk ending problem ini akan sangat ngaruh bagi performance team. Hari ini banyak menghela nafas panjang, beberapa kali ngucapin “duh…. ” Tapi sesering itu pula avatar foto bayi Oom @newsplatter melintas di kepala. Ampun Suhu, mungkin hari ini sy masuk golongan failed 😦 Izinkan saya tetep ikutan project ini 2 hari mendatang.

  11. Hari kelima puasan ngeluh, finally gue ngerasa ngeluh ngeluh negatif mulai hilang dari kebiasaan gue πŸ™‚ kalo dulu drpda nyari solusi pasti lebih milih ngeluh ga jelas tp dengan puasa ngeluh akhirnya hal yg bikin ngeluh bisa didapetin solusinya πŸ˜€ btw ada hal baru yg gue temuin dari puasa ngeluh ini, dengan ga ngeluh ketika menghadapi sebuah persoalan otomatis kita juga memandang persoalan itu dari sisi lainnya naaah mengamati sesuatu dari sisi yg berbeda merupakan ciri orang bijak, sooo orang bijak ga ngeluh ngeluh ga jelas πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s