#NoComplaintWeek Season 2 – Day 6

Hari ke-6, dan hari Sabtu!

Kayaknya buat kebanyakan orang, lebih mudah tidak mengeluh saat weekend, karena ‘mood’nya liburan. Gak kerja (kecuali yang lembur), gak kuliah juga (kecuali yg les tambahan, kelas tambahan, dll.). Tapi belum jaminan juga sik. Banyak kegiatan weekend yang bisa bikin ngedumel juga kok.

Pagi ini gw harus bangun pagi sodara2, jam 6 di hari Sabtu, karena harus ke bengkel. Bangunnya udah berat dan mau mengeluh sih, tapi gw cuma berusaha mikir, “ah, ini kan gak tiap Minggu. Dan bersyukur masih punya mobil” (prinsip: mobil gak harus mahal, yang penting dirawat teratur).

Gw mulai dapet beberapa komen dari hari ke-4 kalo mulai terbiasa untuk tidak mengeluh. Di awal2nya mungkin terasa berat, tapi buat beberapa orang lama-kelamaan mulai tidak aneh lagi. Ada benernya sih. Kadang2 gw ngerasa kenapa gak ada godaan, padahal kalo dipikir2, mungkin godaannya ada, tapi udah cepet “move on” aja, gak dipikirin lagi.

Sebenernya gw gak berharap 7 hari ini bisa mengubah seseorang secara permanen sih, tapi kalo bisaya sukur. Harapan gw yg pertama2 bukan perubahan sebenernya, tapi KESADARAN, kalo sebenernya kita lbih kuat dari keinginan mengeluh. Dan itu saja sudah powerful loh

Ayoo semangat! Besok udah mau hari terakhir looh, gak kerasa kaaan? ๐Ÿ™‚

Jangan lupa yah berbagi ceritanya di ‘leave a reply’ di bawah ๐Ÿ™‚

19 responses

  1. Heheheh.. Telat ini share crita #NoComplaintWeek hari ke 6 nya. Maap yaa..
    Hari ke 6 ga ada yg begitu penting. Semua regular thing went well. Jalanan ga macet dan smua urusan juga diselesaikan dgn baik with no complaint at all. ๐Ÿ™‚
    Dan gw udah mutusin untuk melepas casual gw, jika sampai dia mau menerima tawaran untuk menjadi permanen di tempat lain (ini sambungan crita #NocomplaintWeek hari ke 5).
    Lebih lega rasanya gw dengan keputusan itu, di luar pikiran kayak apa susahnya gw nanti, but as human, no guilty feeling anymore. ๐Ÿ™‚
    Dan sorenya gw patah hati. Lelaki yg gw suka, ternyata masih suka sama mantannya. Sakit sih dengernya.. But at least he’s trying to be honest, so I can move on. ๐Ÿ™‚
    Malemnya ditutup dgn karaokean sama spupu gw. Lagi ngehot2nya nyenyong, eh tau2 layar monitor milih lagunya error. Jadilah nunggu dibenerin dan sampe akhirnya ngedrop mood buat nyanyi. Tapi kita ga komplen, kita bilang sama mas2 spv nya kalo kita mau udahan dan boleh ga bayarnya sejam, krn sebenernya kita baru 1 jam 20 menit. Dan dibolehkan! Kami pulang ke rumah dengan damai ๐Ÿ˜€
    satu hal lagi yg gw pelajari yaa.. Kalo kita dapet cobaan yg lebih berat, biasanya sama masalah yg kecil2, bisa ada 2 cara kita ngadepinnya. Bisa aja cepet nyolot, atau malah lebih ga di peduliin. Dan gw pilih yang kedua. Buat apa ngejalanin #NoComplaintWeek slama 5 hari sebelumnya, kalo yg kecil2 aja udah nyerah.
    Sekarang tinggal sehari lagi temans!! โ•ญ( ‘ฬ€โŒฃ’ฬ )เธ‡หฬ–ฬ

  2. Baru bisa kasi testi soal hari ke 6 di hari ketujuh ๐Ÿ™‚

    Kemarin kerjaan malah lebih banyak dari weekdays yaaah maklum lagi musim deadline ๐Ÿ™‚ tp kalo biasa ngedumel sekarang kerjanya enjoy soalnya udah mulai bisa melihat masalah dsri sudut lain ๐Ÿ™‚ hasilnya luar biasa ๐Ÿ™‚ kalo biasanya pas musim deadline kerjaan ga kelar kelar lah kemarin yg lebih banyak dari biasanya itu justru berasa cepet kelar

  3. Catatan Newbie Day 6:
    Seneeeeng baca hampir semua mulai terbiasa ga complain. And hopefully it also happens to me :D. 6 hari ini kerasa kalo tanpa keluhan yang ga perlu, semuanya jadi lebih mudah. Well sebenernya theoretically udah tau dari dulu sih, cuma buat mulainya selalu aja susah…and without knowing it from the first this #NoComplaintWeek commitment has given me a reason to start, so thanks oom piring for initializing it ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€
    Today was superb, seharian dari pagi sampe jam 5 seperti biasa CFA preparation di mantan kampus yg letaknya di Salemba, biarpun tutor hari ini bukan pak guru ganteng yang soo kecengable *eh* tapi malah bapak2 tua, tapi ternyata ga kalah oke…bapaknya nyenengin banget ngisi materinya, sampe ga kerasa tiba2 udah jam 5 :D, after that i met my bestfriend and we had dinner together, so what can i ask for more? ๐Ÿ˜€ as i remember, there was no single complain came out from my mouth nor (even) my mind. Life is good!!!

    Let’s wrap this up tomorrow!!! tetap semangat semua, tetap semangat oom piring buat menyebar positivity!*peluk satu2*

  4. #NoComplaintWeek hari ke-6! Gak berasa ih tinggal 1 hari lagi :).

    Hari Sabtu yang seharusnya jadi hari libur ternyata gak bikin godaan mengeluh hilang begitu aja. Godaan tetep dateng dengan adanya telfon mendadak dari mama yang minta dibantuin nanganin pasien di kliniknya. Sebagai anak yang sayang mama *halah*, berangkatlah aku ke klinik dengan penuh semangat.

    Sesampainya di klinik, aku liat udah ada 6 ibu-ibu partus dan kurang lebih 9 pasien berobat umum. Dari ambang pintu aku liat tampang mama dan pegawai-pegawainya udah kewalahan.
    Hal pertama yang ada di pikiran saat itu cuma ‘alhamdulillah ya, hari ini bakal ngerasain yg namanya encok’.

    Dan dari 6 ibu-ibu tadi ada satu ibu yang bikin sedih. Pas proses melahirkan udah selesai dan tinggal dibersihin, iseng-iseng aku nanya ke si ibu ‘suaminya’ belum dateng ya, bu? Tadi katanya ke sini dianter sama kakaknya ya?’ trus dengan sedihnya ibu itu jawab ‘suami saya meninggal 2minggu yg lalu, mbak’. Dan sampe sekarang ngerasa nyesel banget nanya itu…. Gak kebayang rasanya jadi ibu itu, aku yg bukan siapa-siapanya aja ngerasa nyesek banget :'(.

    Dari siang tadi sampe sekarang (18.30) sih belum beres semuanya, tapi lumayanlah ada jeda waktu buat sholat+urut2 betis dan pinggang. Tapi pegel-pegel ini terasa menyenangkan karena bisa membantu orang lain walaupun gak seberapa.

    Kalo kita masih dikasih kesempatan untuk membantu kenapa harus ngeluh? Hari libur masih akan datang besok, kok :).

    Jadi, kalo tadi di twitter bang Henry nanya ‘apakah #NoComplaintWeek hari Sabtu ini terasa lbh ringan atau berat?’, aku akan jawab dengan pedenya ‘biasa-biasa aja karena memang sudah terbiasa’ :).

  5. Yay day 6!
    Senangnya #NoComplaintWeek bukan jadi beban, malah jadi ajang seru saling mengingatkan sama temen-temen yang pada ikutan.
    Hm hari ke-6 dimulai dengan UAS terakhir: Fisika. Oke udah ajang ngeluh banget tapi cukup sukses ditahan semua keluhannya.
    Oh ya Om tadi temen aku ada yang bikin teori, sebenernya keluhan itu bukan terletak di kata yang diucapkan tapi dari intonasi pengucapannya. Misalnya nih ya kita ngeluh dengan nada turun dan bete ‘Susah banget ya ulangan fisika tadi….’ mood juga kepengaruh turun kan, sedangkan pake nada ceria malah bawanya pengen ketawa ‘Susah banget ya ulangan tadi! Hahahaha biarlah berarti kedepannya harus saksesss!!’
    Mungkin ga jelas ya kalo via tulisan gini? Tapi emang sih aku buktiin hari ini setiap ada keluhan yang mau keluar, dikeluarin tapi pake nada ceria dan hilangkan imbuhan ‘Aduuuh’ ‘Aaaaah’ ‘Iiiiih’ dan itu udah ga kerasa kaya keluhan lagi! Patut dicoba loh Om, soalnya seharian ini semua keluhan yang aku keluarin berakhiran tawa atau malah usulan spontan dari aku maupun orang yang ngedengerin untuk nyelesain apapun yang dikeluhin.
    Satu hari lagi nih, mangaaat!

  6. Horreee hari ke-6 dan hari ini berasa hari kemenangan. Yaaa aura weekend, leyeh-leyeh sepanjang hari ๐Ÿ˜€ Hanya saja……barusan nonton tayangan di tivi (Jik* *ku *enjadi), sempat membatin dalam hati kurang setuju dgn sikap presenternya. Yang nangis-nangis menceritakan si ibu buruh manisan “hanya” makan nasi dan ikan asin. Kontradiksi ama bacaan td siang, “Japan Aftershock” yg menceritakan kekuatan bangsa Jepang menghadapi tsunami setahun lalu. Gimana mereka begitu tegar dan semangat memperbaiki keadaan. Balik ke case ibu itu, bukankah harus tetap disyukuri meski “hanya” makan nasi dan ikan asin. Memang memprihatinkan, tp alangkah baiknya kalo Presenter itu gak usah nangis berlinang air mata, justru sebaliknya harus menguatkan si ibu dan keluarga agar lebih giat berusaha dan memperbaiki keadaan.
    Ini masuk kategori complaint gak sih ๐Ÿ˜€ smoga bukan, just share my opinion. Peaceee

  7. udah kebiasa sie iyahh,,,
    =)
    padahal tadi harus bolak balik naik turun tangga…
    tapi, balik lagi aku mikir kalo praktikan ku yang bela-belain dateng asistensi laporan sambil bawa2 mesin ketik (yang dari jaman baheula itu)
    (LOL)
    aku pikir perjuangan mereka untuk dapat ACC dari ku kyknya lebih berat sie…
    jadi,ngapain aku yg harus ngeluh…

    mudah2-an besok bisa nge-jalaninnya lebih santai…
    soalnya selama 6 hari ini masih kepikiran lagi ikutan #NoComplaintWeek
    tapi,itu lumayan nge-bantu juga sie…

  8. #Day6,
    Ga terasa dah hari ke-6. Mari lanjutkan ke hari2 selanjutnya.
    Sepertinya hari ke-6 adalah hari “terberat”, krn hari ini adl hari saya kehilangan 2 gigi dan (maaf) meminum darah sendiri krn gusinya pendarahan abis dicabut (feels like Bella Swan).
    Susah bgt ga menggerutu krn sekarang (pukul 15:07) mulut masih kebas akibat obat bius jd susah makan, tapi gusi mulai berasa ngilu (semoga ga tambah ngilu nanti).
    Tapi saya tetap semangat… Kowawa….
    Cheers,
    -S-

  9. This weekend for me is huuft …cannot explain at all, masalah keluarga bertubi2 dtg menyerbu gapake permisi, so judulnya hari ke 6 #,NoComplainWeek dr pagi smp tengah hari ini beraaat bgt Hen…but sy ttp brusaha ฦรคัœ ngomel, ngeluh or nggrundel gajelas, saking ngempetnya dr tadi cuman ambil napas panjang dan netesin airmata hiks…hiks. Anyway sy jg sgt terhibur sm postingan friendzone ฦ”ยชโฟฤŸ sukses bikin ketawa jadi Sabtu sy lbh berwarna. Haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s